Paulus dan epilepsi

Paul, epilepsi. Orang terkenal yang menderita epilepsi.

Di Irlandia kuno, epilepsi dikenal sebagai ‘penyakit Saint Paul’. Nama itu menunjuk pada asumsi berabad-abad bahwa orang yang mengangkat dirinya sebagai rasul ini menderita epilepsi.

Epilepsi adalah istilah neurologis modern dan tidak muncul dalam bahasa asli Perjanjian Baru (NT), meskipun kondisi ini muncul di bible mereka. New Revised Standard Version menerjemahkan seléniazomai (σεληνιάζομαι) sebagai epilepsi di Matius 4:24.
So his fame spread throughout all Syria, and they brought him all the sick, those afflicted with various diseases and pains, demoniacs, epileptics, and paralytics, and he healed them.
Matius 17:15
“Lord, have mercy on my son, for he is an epileptic and he suffers terribly; for often he falls into the fire, and often into the water

Merujuk pada pengalaman Paulus di jalan menuju Damaskus , yang dilaporkan dalam Kisah Para Rasul dalam Perjanjian Baru (Kisah Para Rasul 9, 3-9), di mana Paulus, atau Saulus, sebagaimana ia dikenal sebelumnya konversi ke Kristen, dilaporkan memiliki kecocokan mirip dengan serangan epilepsi: ‘ … tiba-tiba cahaya dari langit melintas di sekelilingnya. Dia jatuh ke tanah dan mendengar suara berkata kepadanya: ” Saul, Saul! Mengapa Anda menganiaya saya? ” … Saul bangkit dari tanah dan membuka matanya, tetapi dia tidak dapat melihat apa-apa … Selama tiga hari dia tidak dapat melihat, dan selama waktu itu dia tidak makan atau minum apapun. ‘

Kejatuhan tiba-tiba Saul, fakta bahwa ia pertama kali tidak bergerak di tanah tetapi kemudian bisa bangun tanpa bantuan, membuat orang sangat awal mencurigai bahwa insiden dramatis ini mungkin disebabkan oleh perampasan grand mal. Akhir-akhir ini, pendapat tsb mendapatkan dukungan dari fakta bahwa gangguan penglihatan termasuk kebutaan sementara yang berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari telah diamati sebagai gejala atau hasil dari serangan epilepsi dan telah disebutkan dalam banyak laporan kasus.

Dalam surat – suratnya, St Paul sesekali memberikan petunjuk secara hati-hati tentang ‘ penyakit fisiknya ‘, yang mungkin berarti penyakit kronis. Dalam surat kedua kepada jemaat Korintus, misalnya, ia menyatakan:

‘ Tetapi agar saya tidak sombong … Saya diberi penyakit fisik yang menyakitkan, yang bertindak sebagai utusan Setan untuk memukul saya dan membuat saya tidak menjadi sombong .‘(2 Korintus, 12,7). 

Dalam suratnya kepada orang-orang Galatia, Paulus sekali lagi menggambarkan kelemahan fisiknya: ‘ Kamu ingat mengapa aku memberitakan Injil kepadamu pertama kali;itu karena saya sakit. Tetapi meskipun kondisi fisik saya merupakan pencobaan yang hebat bagi Anda, Anda tidak membenci atau menolak saya. ‘(Galatia 4, 13-14)

Pada zaman dulu orang biasa meludahi penderita ‘epilepsi’ saat kumat. Entah karena jijik atau untuk menangkal apa yang mereka pikir sebagai’ zat menular ‘(epilepsi sebagai’ morbus insputatus ‘: penyakit dimana seseorang meludah).

Coba perhatikan artikel berikut ini. Kira-kira anda familiar dengan alur cerita si pasien? Ya, tepat. Seperti kejadian yg menimpa Paulus yang naas. Seorang penjagal pengikut setia Yesus yang berubah menjadi malaikat 😄

Para peneliti di Hadassah Medical Center, yang terkait dengan Hebrew University of Jerusalem, telah memindai otak seorang pria selama kejang, sementara ia juga memiliki penglihatan tentang Tuhan dan melihat gelombang aktivitas di lobus frontal organ, yang terkait dengan kepercayaan. orang-orang berinteraksi dengan tuhan.

Saat merawat pria penderita epilepsi, para peneliti menghubungkannya dengan electroencephalogram, mengukur aktivitas otak.

Menulis di jurnal Epilepsi dan Perilaku mereka mengatakan: “Sambil berbaring di tempat tidur, pasien tiba-tiba ‘membeku’ dan menatap langit-langit selama beberapa menit, menyatakan kemudian bahwa dia merasa bahwa Tuhan sedang mendekatinya. Dia kemudian mulai melantunkan doa dengan tenang, mencari kippa-nya dan menaruhnya di atas kepalanya, melantunkan doa dengan lebih berlebihan. ”

Dr Shahar Arzy dan Dr Roey Schurr mencatat pria yang mengatakan Tuhan telah menyatakan dirinya kepadanya dan telah memerintahkan agar dia membawa penebusan kepada orang-orang Israel.

Menurut para ilmuwan, peristiwa itu terjadi beberapa jam setelah kejang dan bertepatan dengan peningkatan aktivitas di korteks prefrontal kiri pasien terkait dengan perilaku sosial dan perencanaan di otak.

Para peneliti mengatakan bahwa pasien itu tidak terlalu religius sebelum kejadian, tetapi tiba-tiba mulai mencoba untuk meminta murid.

“Pasien kemudian berdiri, melepaskan elektroda EEG dari kulitnya, dan berkeliling departemen mencoba meyakinkan orang untuk mengikutinya, menyatakan bahwa ‘Tuhan telah mengirim saya kepada Anda’,” tulis para peneliti.

 (Sumber : .independent.co.uk)

Satu tanggapan untuk “Paulus dan epilepsi

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.