Apakah Bayi Pergi ke Neraka? Meneliti Sisi Gelap Teologi Kristen

Matius 13:42 (TB) Semuanya akan dicampakkan ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi.

Masalah apakah bayi akan masuk neraka telah membingungkan banyak orang Kristen selama berabad-abad. Bahkan Paulus (juga dikenal secara satiris sebagai “Cerbie” atau “Cerberus). Setelah menghindari menjawab pertanyaan itu selama beberapa hari, Paulus akhirnya memberanikan diri untuk memberikan jawaban. Singkatnya, jawabannya adalah “Saya tidak tahu” (itu adalah jawabannya). [1]  Komentator Kristen lainnya tidak lebih baik. Mengingat ketidaknyamanan yang jelas timbul masalah ini di kalangan orang Kristen, saya pikir akan lebih bijaksana untuk menyebutkan bahwa jawaban “Saya tidak tahu” sebenarnya adalah satu dari banyak yang diajukan oleh orang Kristen sepanjang sejarah Susunan Kristen (yang menunjukkan bahwa orang Kristen sendiri bahkan tidak dapat menyetujui pada jawaban atas pertanyaan sederhana seperti itu). Dengan demikian, menjadi perlu untuk memeriksa teori-teori varian ini tentang nasib abadi bayi dan anak-anak yang mati sebelum menjadi dewasa. Ketika kita memeriksa setiap teori, kita akan melihat bahwa  semuanyasarat dengan kesulitan teologis dan logis, meskipun beberapa mungkin lebih kuat daripada yang lain sejauh menyangkut Alkitab. Kita juga akan melihat bahwa banyak orang Kristen hanya mengambil jawaban (sebagian besar karena kecenderungan alami untuk percaya bahwa bayi tentu saja akan ada di surga), tetapi yang tidak didukung tulisan suci mereka. Harus dinyatakan dengan benar bahwa satu-satunya jawaban yang secara logis mungkin dan jujur ​​untuk pertanyaan “bisakah bayi masuk neraka menurut kepercayaan Kristen” adalah “ya”, dan itu adalah sisi gelap dan mengerikan dari kekristenan yang tidak dimiliki banyak orang. lihat (termasuk orang Kristen sendiri). Ini adalah agama yang tidak hanya percaya bahwa bayi dapat dan akan masuk neraka, tetapi juga berusaha untuk membenarkan doktrin yang mengerikan dan benar-benar jahat.

Jadi sekarang mari kita periksa sepuluh jawaban berbeda yang telah diberikan oleh orang Kristen sepanjang sejarah untuk pertanyaan “apakah bayi pergi ke neraka?”

Bayi dan Neraka – Sepuluh Teori Kristen

Menurut mantan fundamentalis Kristen Yuriy Stasyuk, yang juga dikenal sebagai “Skeptis yang enggan”, [2] sepuluh teori berbeda tentang tujuan akhir bayi yang meninggal saat masih bayi, seperti yang diusulkan oleh orang Kristen sepanjang sejarah, adalah sebagai berikut: [3 ]

  1. Teori Limbo
  2. Teori Usia Akuntabilitas
  3. Teori Rahmat
  4. Teori Pemilu Universal
  5. Teori Pemilihan Selektif
  6. Iman oleh Proxy Theory
  7. Teori Prakiraan
  8. Teori Respon Postmortem
  9. Teori Rekonsiliasi Universal
  10. Teori Kemungkinan Terbaik, atau hanya “Saya tidak tahu”.

Meskipun mungkin mudah untuk mengasumsikan bahwa jawaban “Saya tidak tahu” Cerbie / Paulus sesuai dengan nomor 10, sebenarnya tidak begitu sederhana. Cerbie sebenarnya tidak membantah bahwa bayi bisa masuk neraka. Faktanya, ia berusaha membenarkan pembakaran bayi di neraka (walaupun karena alasan yang berbeda). Selain itu, seperti yang dijelaskan Stasyuk, “teori terbaik” dapat disimpulkan sebagai:

“… yang terbaik adalah menghindari memberikan jawaban dan meninggalkan semua teka-teki itu.” [4]

Tentu saja, untuk menyarankan bahwa tujuan akhir dari bayi-bayi yang tidak bersalah adalah sebuah “teka-teki” itu sendiri merupakan jawaban yang lemah dan mengerikan, dan tidak membuat segalanya menjadi lebih baik. Kemungkinan besar ini merupakan upaya untuk menghindari kebenaran yang tidak menyenangkan dan mengerikan tentang teologi Kristen.    

Adapun teori-teori lain, beberapa dapat langsung ditolak karena tidak didukung oleh kitab suci Kristen. Ini akan mencakup teori “limbo”, yang diyakini oleh banyak orang Katolik. Seperti yang dirujuk oleh Staysuk dengan tepat:

“[Di] sini dalam teologi Kristen apakah ada pilihan permanen ketiga ke neraka dan surga? Di mana bahkan Alkitab berbicara tentang kemungkinan keadaan kekal ketiga ini? ” [5]

Memang benar bahwa Alkitab tidak menyebutkan pilihan ketiga di akhirat yang disebut “limbo”. Hanya ada surga atau neraka. [6]   Jadi jelas teori ini sama sekali tidak tepat, dan lebih merupakan tangkisan gak jelas sebagai upaya rekonsiliasi kepercayaan Kristen yang setia dalam dosa asal dengan belas kasih alami untuk bayi yang tidak bersalah.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang “iman melalui proxy” (# 6), “respons postmortem” (# 8) dan “rekonsiliasi universal” (# 9). Tidak satu pun dari teori-teori ini memiliki dukungan dalam Alkitab. ”Faith by proxy” pada dasarnya menyatakan bahwa seorang anak dari “orang tua yang beriman” akan diselamatkan karena orang tua, tetapi tidak ada bukti dalam Alkitab bahwa ini akan diizinkan. 

Di sisi lain, teori “respons postmortem” menyatakan bahwa bayi, anak-anak, dan lainnya (seperti orang dewasa yang gila):

“… akan memiliki kesempatan postmortem untuk mendengar pemberitaan Injil dan bertobat.” [7]

Dengan kata lain, seorang bayi akan memiliki kesempatan untuk percaya kepada Yesus pada suatu saat di akhirat. Tetapi sekali lagi, tidak ada bukti dari Alkitab bahwa ini akan terjadi. [8] 

Akhirnya, teori “rekonsiliasi universal”, juga dikenal sebagai “apokatastasis”), [9] mendalilkan bahwa semua makhluk, bahkan Setan , pada akhirnya akan diselamatkan. Tidak perlu banyak upaya untuk membantah teori ini, karena tidak ada bukti dari Alkitab untuk ini sama sekali. [10]

Jadi ini sekarang hanya menyisakan lima dari sepuluh teori asli: usia pertanggungjawaban, belas kasihan, pemilihan universal, pemilihan selektif, dan pengetahuan sebelumnya. Mari kita bahas ini secara individual.

Teori Akuntabilitas Usia –

Teori ini dikemukakan oleh para pemimpin Kristen awal seperti Pelagius (w. 418), yang menganjurkan pentingnya upaya manusia dalam mencapai keselamatan. [11]   Pelagius paling terkenal karena penolakannya terhadap dosa asal, yang karenanya ia diserang secara kejam oleh Agustinus. Bahkan, menurut almarhum sarjana Katolik Raymond Brown, kebanyakan menanggapi Pelagius bahwa Agustinus mengembangkan teologi dosa asal. [12]   Sejak ia menolak dosa asal, Pelagius berpandangan bahwa ” bayi dilahirkan sempurna dan tanpa cacat dosa “, dan bahwa mereka hanya akan bertanggung jawab atas dosa-dosa mereka setelah mencapai “usia pertanggungjawaban”. [13]  Pandangan ini tentu saja memiliki dukungan dalam Alkitab, khususnya Tanakh (Alkitab Ibrani), yang menjelaskan mengapa banyak orang Kristen modern mengikuti pandangan ini. Misalnya, Ulangan 1 menyatakan bahwa orang Israel yang telah berdosa dan tidak menaati Allah tidak akan memasuki tanah suci, tetapi anak – anak mereka akan melakukannya. Alasannya adalah bahwa anak-anak ini tidak bersalah karena mereka:

“… belum tahu yang baik dari yang buruk.” [14]

Juga, ramalan “Immanuel” dalam Yesaya 7 dengan jelas menetapkan usia di mana anak itu akan belajar mengasosiasikan yang benar dari yang salah (tanpa memperjelas usia):

“[H] kamu akan makan dadih dan madu ketika dia tahu cukup untuk menolak yang salah dan memilih yang benar, karena sebelum anak itu cukup tahu untuk menolak yang salah dan memilih yang benar, tanah dari dua raja yang kamu takuti akan diletakkan limbah.” [15]

Adapun usia aktual di mana ini terjadi, ada berbagai pandangan. Komentator Kristen Albert Barnes berpendapat bahwa:

“[A] kemampuan untuk menentukan, dalam tingkat tertentu, antara yang baik dan yang jahat, atau antara yang benar dan yang salah, biasanya terwujud ketika anak itu berusia dua atau tiga tahun.” [16]

Apa pun usia ini sebenarnya, jelas bahwa Alkitab Ibrani memang mengakui bahwa kemampuan untuk memilih antara yang benar dan yang salah (atau yang baik dan yang jahat) tidak dimulai sejak bayi. Dalam hal ini, Yudaisme setuju dengan Islam. Nabi Muhammad (saw) menjelaskan bahwa:

“Pena telah diangkat dari tiga; untuk orang yang tidur sampai dia bangun, untuk anak laki-laki sampai dia menjadi seorang pemuda dan untuk orang yang gila mental sampai dia mendapatkan kembali kewarasannya. ” [17]

Di satu sisi, Perjanjian Baru juga setuju dengan pandangan ini. Dalam Injil sinoptik, Yesus (saw) dilaporkan mengatakan:

“Aku dan anak-anak kecil datang kepadaku, dan jangan menghalangi mereka, karena kerajaan Allah adalah milik mereka.” [18]

Sayangnya, doktrin dosa asal menghancurkan perjanjian umum ini. Menurut Paulus, semua orang adalah orang berdosa, dan karenanya tidak layak mendapatkan “kerajaan Allah”:

“Kebenarannya diberikan melalui iman kepada Yesus Kristus kepada semua orang yang percaya. Tidak ada perbedaan antara orang Yahudi dan orang bukan Yahudi, karena semua orang telah berbuat dosa dan gagal mencapai kemuliaan Allah, dan semua orang dibenarkan secara bebas oleh kasih karunia-Nya melalui penebusan yang datang oleh Kristus Yesus. Allah mempersembahkan Kristus sebagai korban pendamaian, melalui penumpahan darahnya — untuk diterima dengan iman. ” [19]

Paulus juga menyatakan bahwa hanya mereka yang memiliki iman yang akan “dibenarkan” oleh Allah. [20]   Karena alasan inilah teori “zaman pertanggungjawaban” runtuh. Seperti yang diamati oleh Stasyuk, teori ini gagal karena:

“… menetapkan preseden teologis yang dengan tegas menyatakan“ iman ”dan“ kepatuhan ”jelas tidak dituntut untuk diselamatkan (meskipun doktrin Kristen dengan tegas menyatakannya). Bisakah bayi memperlihatkan iman kepada Yesus? Tidak. Bisakah bayi menunjukkan kepatuhan kepada Yesus? Tidak. Jika anak-anak diselamatkan tanpa iman atau kepatuhan, mengapa teologi Kristen secara eksplisit mengamanatkan mereka adalah satu-satunya cara keselamatan? ” [21]

Jelas, doktrin dosa asal adalah gajah di ruangan itu. Sedangkan Yesus (saw) ditunjukkan untuk merangkul anak-anak sebagai sudah menjadi bagian dari “kerajaan Allah” (dan bukan orang kaya, sampai ia menyerahkan kekayaannya), [22] Paulus menekankan bahwa dosa asal menimpa semua orang . Jika bayi dan anak-anak tidak termasuk dalam daftar malapetaka, maka tentu Paulus akan mengatakan demikian.

Upaya Kristen untuk menjelaskan kontradiksi ini tidak memuaskan. Misalnya, dalam komentarnya tentang Yesus dan anak-anak dalam Injil Markus, James R. Edwards mengklaim sebagai berikut:

“[I] Dalam berkat dan pelukan anak-anak, Yesus tidak mengakui kepolosan, kemurnian, atau spontanitas mereka – karena itu menyiratkan penerimaan mereka didasarkan pada beberapa kebajikan dalam diri mereka sendiri. Sebaliknya, anak-anak diberkati karena apa yang mereka kekurangan – ukuran, kekuatan, dan kecanggihan. Tidak memiliki apa pun untuk dibawa kepada Yesus, mereka memiliki segalanya untuk menerima darinya dengan kasih karunia. ” [23]

Tetapi apakah mengakui “tidak bersalah” atau “kemurnian” anak-anak entah bagaimana mengakui beberapa “kebajikan” di dalamnya? Jika anak-anak dinyatakan “tidak bersalah” oleh Allah, seperti yang ditunjukkan oleh “usia pertanggungjawaban”, bukankah itu karena anugerah Allah, alih-alih oleh “kebajikan” anak-anak itu sendiri? [24]   Mengapa Edwards berusaha untuk menyangkal yang sudah jelas? Apakah itu ada hubungannya dengan agenda teologis yang berputar di sekitar dosa asal? Akan muncul begitu. Doktrin “zaman pertanggungjawaban” itu sendiri menyiratkan bahwa anak-anak mungkin tidak akan menjadi warga negara teladan. Bahkan, mereka akan sering menjadi anak nakal dan suka main-main, dan sering tidak mampu memilih antara yang benar dan yang salah. [25]

Teori Rahmat –

Teori ini menyatakan bahwa Allah akan menyelamatkan bayi hanya dengan anugerah dan belas kasihan-Nya, dan bukan atas dasar “tidak bersalah” atau “kemurnian” bayi. Serupa dengan teori “zaman pertanggungjawaban”, teori “belas kasihan” mengasumsikan bahwa Tuhan tidak akan menghukum bayi. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa sementara yang pertama tergantung pada kepolosan yang dirasakan bayi (karena mereka belum mencapai usia pertanggungjawaban), yang terakhir tergantung pada asumsi bahwa Allah akan berbelaskasih dan menyelamatkan bayi hanya dengan “rahmat” -nya ( karena menghukum mereka tidak pantas bagi Allah yang berbelas kasih). Tetapi sama seperti teori “zaman pertanggungjawaban”, teori “belas kasihan” juga runtuh karena masalah dosa asal. Seperti ditunjukkan di atas, Paulus dengan tegas dalam pandangannya bahwa “semua” telah berdosa. Jika bayi tidak termasuk dalam kelompok ini, pasti Paulus akan mengatakannya.Jadi, jika bayi juga “berdosa”, maka mereka juga pantas “dihukum”, dan satu-satunya cara untuk diselamatkan adalah melalui iman dan kepatuhan. Seperti yang diminta Stasyuk dengan benar:

“[H] Bagaimana kita dapat mengamanatkan bahwa iman adalah [komponen] yang diperlukan untuk setiap individu, dan kemudian membuat pengecualian untuk milyaran jiwa?” [26]

Jelas, dalam bidang teologi Kristen, tidak ada yang namanya Tuhan yang “penuh belas kasihan”. Doktrin tentang dosa asal dan penebusan perwakilan membuat keyakinan seperti itu mustahil.

Teori Pemilihan Universal

Teori ini menyatakan bahwa semua bayi yang meninggal saat masih bayi akan masuk surga, dan didasarkan pada premis bahwa manusia hanya akan:

“… dihakimi berdasarkan dosa yang kita lakukan ‘di dalam tubuh’ daripada dosa-dosa Adams [sic].” [27]

Salah satu pendukung awal pandangan ini adalah John Chrysostom, yang percaya bahwa anak-anak “tidak bersalah” dan bahwa “Tuhan menerima mereka seperti itu …” (mirip dengan teori “zaman pertanggungjawaban”). [28]   Tetapi kepercayaan ini didasarkan pada penolakan terhadap doktrin “dosa asal”, yang menciptakan masalah yang jelas bagi mayoritas orang Kristen yang percaya bahwa doktrin ini didasarkan pada tulisan suci. Memang, sebagian alasan John Chrysostom untuk memiliki kepercayaan ini didasarkan pada sebuah buku yang bahkan tidak diterima oleh banyak orang Kristen dalam kanon mereka. Dalam pembelaannya atas kepolosan anak-anak, John Chrysostom mengutip dari “Wisdom of Solomon” 3: 1 (juga dikenal sebagai “Sophia Sirach”, [29] yang ditempatkan dengan buku-buku “deuterokanonika” kanon Katolik, sedangkan Protestan letakkan di antara “Apocrypha”.[30]  Meski begitu, ketika kita membaca bagian yang relevan, kita bahkan tidak menemukan apa-apa tentang kepolosan anak-anak, dan ironisnya ada lebih banyak yang menyarankan bahwa mereka “jahat”. Hikmat 3: 1 menyatakan:

“[Roh-roh orang benar ada di tangan Allah, dan tidak ada siksaan yang akan menyentuh mereka.” [31]

Dengan menggunakan satu ayat ini, John Chrysostom menyimpulkan bahwa:

“… begitu juga jiwa anak-anak, karena mereka juga tidak jahat.” [32]

Di permukaan, ini tampaknya seperti asumsi yang masuk akal, terutama mengingat penekanan Tanakh pada “zaman pertanggungjawaban”. Sayangnya, tidak ada kesimpulan yang dapat dibuat dari Kebijaksanaan 3: 1. Sebaliknya, pasal 3 tampaknya benar-benar menghubungkan anak-anak dengan “kejahatan”, terutama anak-anak dari “pezina” (yang di sini dapat digunakan untuk merujuk pada orang berdosa secara umum). Misalnya, ayat 12 menyatakan tentang orang-orang “jahat”:

“Istri pewaris itu bodoh dan anak-anak mereka jahat, mengutuk induk mereka.” [33]

Demikian pula, ayat 13 menghubungkan mereka yang memiliki anak dengan kekotoran batin, sementara mereka yang “tidak memiliki anak” dianggap “tidak tercemar”. Akhirnya, ayat 18 mengatakan tentang “anak-anak pezinah” yang jika mereka:

“… mati mendadak, mereka tidak akan memiliki harapan atau kenyamanan pada hari pengawasan …” [34]

Jadi bagaimana John Chrysostom menyimpulkan berdasarkan buku ini bahwa anak-anak akan berada di surga? Tampaknya lebih mungkin bahwa dia bersalah karena angan-angan dalam skenario kasus terbaik, atau penipuan langsung dalam skenario kasus terburuk. Jadi, kita tidak bisa mengandalkan pendapat John Chrysostom dan tampaknya “pemilihan universal” jelas gagal. Tidak ada apa pun dalam buku-buku kanonik atau bahkan buku-buku deuterokanonika yang dapat digunakan orang Kristen untuk mendukung teori ini. 

Untuk menambah penghinaan pada luka, Calvinis terutama dibiarkan dengan teka-teki. Seperti yang dicatat oleh Stasyuk, meskipun banyak Calvinis modern mengusulkan teori “pemilihan universal”, doktrin Calvinis sama sekali tidak mengijinkan proposal semacam itu. Dalam kata-kata Stasyuk:

“… pada intinya, ajaran Calvinis menyatakan bahwa pemilihan Allah tidak didasarkan pada apa pun di dalam manusia. ‘U’ dalam akronim TULIP, singkatan dari tanpa syarat, artinya tidak ada kondisi, atau tidak ada yang dapat dilakukan seseorang untuk menjadi orang terpilih. Namun Pemilu Universal Bayi jelas memberi syarat: bayi. Jika setiap bayi yang mati adalah bagian dari orang-orang pilihan, maka secara logis dapat dikatakan bahwa menjadi bayi yang meninggal adalah syarat untuk menjadi salah satu dari orang-orang pilihan. ” [35]

Jadi menurut doktrin Calvinis, tidak ada kondisi yang melaluinya seseorang menjadi “umat pilihan”. Keputusan ada di tangan Tuhan saja. Memang, “pemilihan” didefinisikan sebagai:

“[Dia] yang murah hati dan tindakan Allah yang bebas yang dengannya Dia memanggil mereka yang menjadi bagian dari kerajaan-Nya dan penerima manfaat khusus dari kasih dan berkat-Nya.” [36]

Selanjutnya, “pemilihan untuk keselamatan”:

“… Terjadi ‘di dalam Kristus’ (Efesus 1: 4; 2:10) sebagai bagian dari tujuan Allah bagi umat manusia. […] Pemilihan itu ramah; itu juga tanpa syarat dan tidak layak (1 Ptr. 1: 2). ” [37]

Dengan demikian, kematian pada masa bayi tidak dapat berfungsi sebagai dasar untuk menjadi “umat pilihan”, meskipun bayi  bayi tertentu di antara mereka yang telah meninggal bisa termasuk di antara “orang terpilih” (yang merupakan “pemilihan selektif”). Namun, yang terakhir tidak bisa diselamatkan hanya karena menjadi bayi. Ini mengarah pada teori berikutnya, yaitu “pemilihan selektif”.   

Teori Pemilihan Selektif –

Teori ini mirip dengan “pemilihan universal”, dengan satu perbedaan utama: hanya bayi tertentu yang akan “dipilih” (yaitu diselamatkan). Doktrin Calvinis ini menyatakan bahwa baik orang dewasa maupun bayi / anak-anak “secara misterius” dipisahkan menjadi dua kelompok: “orang-orang pilihan” dan “kaum reprobat” (mereka yang “tidak terpilih”). [38]   Menurut orang Kristen, “pemilihan” seharusnya:

“[Dia] murah hati dan tindakan Tuhan yang bebas …” [39]

Dengan demikian, Tuhan dapat “dengan anggun” dan “bebas” menyelamatkan beberapa bayi dan bukan yang lain. Ini berarti bahwa beberapa bayi yang mati sebelum mencapai usia dewasa, dan meskipun tidak pernah memiliki kesempatan untuk bahkan menerima Yesus sebagai penyelamat mereka (dan dengan demikian masih ternoda oleh dosa asal), tetap saja akan diselamatkan. Sebaliknya, tentu saja, bayi lain tidak akan diselamatkan. Konsep ini dijabarkan dalam ” Pengakuan Iman Westminster “, yang dinyatakan dalam Bab 10:

“AKU AKU AKU. Anak-anak pilihan, mati dalam masa kanak-kanak, dilahirkan kembali, dan diselamatkan oleh Kristus, melalui Roh, yang bekerja kapan, dan di mana, dan bagaimana dia suka: demikian juga semua orang pilihan lainnya yang tidak mampu dipanggil secara lahiriah oleh kementerian Kata.

IV. Yang lain, tidak dipilih, walaupun mereka dipanggil oleh pelayanan Firman, dan mungkin memiliki beberapa operasi Roh bersama, namun mereka tidak pernah benar-benar datang kepada Kristus, dan karena itu tidak dapat diselamatkan … ” [40]

Sama seperti dengan orang dewasa, hanya bayi tertentu yang dapat “dipilih” oleh Tuhan. Para teolog Kristen berpendapat bahwa konsep ini bukan “tidak adil” karena “tidak ada yang pantas diselamatkan” sejak awal dan karena “pemilihan” adalah “tanpa syarat dan tidak pantas”. [41]   Inilah sebabnya mengapa “pemilihan universal” tidak dapat didukung oleh doktrin Kristen. Seorang bayi hanya bisa “terpilih” tanpa syarat, itulah sebabnya menjadi seorang bayi tidak bisa menjadi alasan untuk “dipilih”

Jadi, dengan “pemilihan selektif”, akan memungkinkan bagi bayi-bayi tertentu untuk dikutuk ke neraka. Tetapi mengingat prospek yang mengerikan ini, teori ini telah kehilangan popularitasnya di antara banyak orang Kristen modern, bahkan mereka yang mengidentifikasi diri mereka sebagai “Calvinis”, dan karena alasan yang jelas. [42]   Namun mengingat pernyataan “pemilihan” dalam Perjanjian Baru, tampaknya sulit untuk membantah “pemilihan selektif”. [43]   Namun demikian, Stasyuk mengkritik teori ini. Masalah utama, menurut Stasyuk, adalah bahwa doktrin Calvinis ini membuat “esensi iman dan kepatuhan tidak relevan”. [44]   Dengan kata lain, karena bayi “terpilih” akan bertanggung jawab atas sebagian besar umat manusia (karena secara historis, banyak bayi telah meninggal saat masih bayi), kemudian:

“Apakah poin Alkitab terus-menerus mengajarkan bahwa iman adalah alat keselamatan jika mayoritas orang dalam sejarah dikecualikan dari ini?”

Ini tentu saja merupakan kritik yang masuk akal, karena kematian bayi telah merenggut nyawa ratusan juta (jika bukan miliaran) bayi sepanjang sejarah manusia. Dalam publikasi tahun 1995 di jurnal ” Population Today “, diperkirakan bahwa tingkat kematian bayi antara 8.000 SM dan 1 CE bisa setinggi 50%, dan mungkin lebih tinggi. [45]   Dengan kata lain, setidaknya setengah dari semua bayi akan meninggal saat melahirkan atau tidak lama setelahnya. Selain itu, bahkan di zaman modern, beberapa negara Afrika memiliki angka kematian “balita” setinggi ~ 200 per 1000 kelahiran (sekitar 20%). Ini benar baru-baru awal abad 21 seperti yang ditunjukkan pada peta di bawah ini: [46]

global_underfivemortality_2000

Jadi, jika begitu banyak bayi yang mati, dan setidaknya beberapa dari mereka adalah di antara “orang-orang pilihan”, itu berarti bahwa jutaan (jika tidak miliaran) manusia telah diselamatkan tanpa iman dan ketaatan kepada Allah, meskipun Alkitab bersikeras bahwa ini adalah satu-satunya kunci keselamatan. [47]   Meski begitu, sementara fakta-fakta ini menghadirkan tantangan serius bagi Alkitab, fakta-fakta ini tidak serta merta menyangkal pandangan kaum Calvinis bahwa “pemilihan selektif” adalah konsep Alkitabiah. Itu hanya menunjukkan kontradiksi dan kelemahan dalam Alkitab itu sendiri.

Kritik lain, menurut Stasyuk, adalah bahwa “pemilihan selektif” membuat Tuhan tampak “menakutkan dan kejam”. Tetapi apakah itu secara otomatis berarti bahwa “pemilihan selektif” bukan doktrin Alkitabiah hanya karena itu membuat Allah Alkitabiah tampak kejam? Kritik ini tampaknya bersandar pada asumsi bahwa konsep Alkitab tentang “Allah” haruslah “baik hati”, tetapi kita harus ingat bahwa “Allah” dari Alkitab sering kali terbukti “menakutkan dan kejam”, bahkan ketika berhadapan dengan bayi dan anak-anak. Kami dapat menemukan banyak contoh seperti:

  1. Tuhan menjatuhkan semua “anak sulung” di Mesir –

“Pada tengah malam Tuhan memukul semua anak sulung di Mesir, dari anak sulung Firaun, yang duduk di atas takhta, hingga anak sulung tahanan, yang berada di penjara bawah tanah, dan anak sulung dari semua ternak juga.” [48]

  1. Tuhan memerintahkan genosida orang Amalek, hingga bayi dan anak terakhir –

“Sekarang pergi, serang orang Amalek dan hancurkan semua milik mereka. Jangan mengampuni mereka; dihukum mati laki-laki dan perempuan, anak-anak dan bayi, sapi dan domba, unta dan keledai. ” [49]

  1. Tuhan memerintahkan pembunuhan para penyembah berhala yang telah menajiskan kuil, termasuk para ibu dan anak-anak mereka –

“Ikuti dia melalui kota dan bunuh, tanpa menunjukkan belas kasihan atau belas kasihan. Membantai pria tua, pria dan wanita muda, para ibu dan anak-anak, tetapi jangan menyentuh siapa pun yang memiliki tanda. Mulailah di tempat kudus saya. ” [50]

Tindakan brutal dan kekerasan seperti itu terhadap orang yang tidak bersalah tidak menjadi pertanda baik bagi konsep Alkitab tentang “Allah yang baik”. Dia adalah seorang tiran yang “menakutkan dan kejam”. Dengan demikian, kritik ini tidak membantah konsep “pemilihan selektif” dan didasarkan pada non-sequitur. 

Teori Prakiraan –

Teori ini menyatakan bahwa karena Tuhan tahu bagaimana bayi akan bertindak sebagai orang dewasa seandainya mereka hidup, Dia menyelamatkan bayi-bayi itu “yang pantas mendapat keselamatan” sambil menghukum yang lain. [51] 

Sementara menawarkan beberapa “ontologis” dan alasan lain mengapa teori ini gagal, Stasyuk tampaknya tidak menyadari alasan yang paling jelas. Karena teori “ramalan” berspekulasi bahwa Tuhan menyelamatkan dan mengutuk berdasarkan bagaimana bayi itu akan bertindak sebagai orang dewasa, maka itu berarti bahwa Tuhan menyelamatkan beberapa orang berdasarkan kelayakan tindakan mereka, yang bertentangan dengan salah satu kepercayaan Kristen pusat tentang keselamatan, bahwa itu dicapai bukan dengan tindakan seseorang tetapi oleh “anugerah” Tuhan saja. Jadi, atas dasar tulisan suci ini saja , teori “pengetahuan awal” runtuh. [52]

Namun demikian, Stasyuk juga menawarkan satu alasan kuat mengapa teori “pengetahuan awal” tidak bekerja, meskipun didasarkan pada alasan emosional. Karena bayi yang akan dihukum di neraka untuk sesuatu yang dia akan lakukan, dari sudut pandangnya, tujuan untuk keberadaan “adalah untuk membakar”. Seperti yang dikatakan Stasyuk:

“[F] dari sudut pandang jiwa, ingatan pertama dan satu-satunya adalah api abadi, tanpa sepengetahuan lain, dan itu hanya dapat mengetahui rasa sakit api, seolah-olah satu-satunya tujuan dari awal adalah untuk membakar. Bagi jiwa, informasi tentang potensi dosa hanyalah semantik yang tidak relevan. ” [53]

Sulit untuk membantah hal ini, dan hanya lebih jauh menghancurkan teori tsb, meskipun dari sudut pandang filosofis, bukan dari sudut pandang Alkitabiah.

Penilaian dan Kesimpulan Akhir

Dengan diskusi kita di atas, apa yang dapat kita simpulkan tentang jawaban atas pertanyaan “apakah bayi dibakar di neraka Kristen?” Ini adalah pertanyaan yang sulit dijawab, yang mungkin mengapa beberapa orang Kristen (seperti Cerbie / Paulus) bersembunyi di bawah alasan “Saya tidak tahu”. Di satu sisi, mereka tentu saja merasa tidak nyaman dengan gagasan “Tuhan” mereka membakar bayi di neraka, tetapi di sisi lain, mereka harus mendamaikan ketidaknyamanan mereka dengan teologi mereka. Di satu sisi, teologi Kekristenan sendiri adalah luka yang disebabkan oleh diri sendiri. Namun demikian, jawaban “Saya tidak tahu” adalah solusi atau tidak membuat segalanya lebih baik. Apakah benar-benar sulit untuk mengatakan “tentu saja, bayi tidak akan terbakar di neraka”? Bagi orang Kristen, itu karena teologi mereka menyulitkan. Jawaban ini masih meninggalkan kemungkinan terbuka bahwa beberapa bayi memang akan terbakar di neraka,tetapi orang Kristen tidak bisa memastikan mana yang mau dan mana yang tidak.     

            Jadi, apa pilihan terbaik, jika bukan “Saya tidak tahu”? Seperti yang kita lihat, teori “zaman pertanggungjawaban” masuk akal dari sudut pandang Yudaisme, karena Tanakh secara jelas menetapkan usia seperti itu (tanpa memperjelas usia yang tepat). Tetapi, seperti halnya hampir semua hal dalam kekristenan, apa yang benar dalam Tanakh tidak harus diserap ke dalam Perjanjian Baru. Jadi sementara “zaman pertanggungjawaban” mungkin bekerja dengan Yudaisme dan Islam, itu tidak dapat bekerja dengan agama Kristen karena masalah dosa asal (yang sebagian besar merupakan perkembangan Pauline / Agustinian). [54]   Mungkin berhasil jika tulisan-tulisan Paulus tidak pernah membuatnya menjadi Perjanjian Baru, tetapi sayangnya, mereka melakukannya dan kemudian mereka merusak sebagian besar teologi Kristen.      

bayi-neraka

            Satu-satunya teori yang paling dekat dengan bekerja dalam agama Kristen adalah “pemilihan selektif”, seperti yang telah kita lihat (meskipun itu bukan tanpa masalah). Apa artinya ini adalah bahwa konsep Kristen tentang “Tuhan” menunjukkan suatu makhluk yang secara sewenang-wenang “memilih” beberapa orang, sementara secara sewenang-wenang meninggalkan orang lain sebagai “kaum reprobat”, termasuk bayi dan anak-anak yang mati. Konsekuensi dari ini sangat mencengangkan sekaligus memuakkan: bayi-bayi dan anak-anak yang “terkecam” akan disiksa di neraka! Gambar berikut secara efektif menggambarkan prospek yang mengerikan ini:

Jadi orang Kristen harus bertanya pada diri sendiri: “Allah” macam apa yang mereka sembah? Tentu saja, agama Kristen memiliki keyakinan dan kualitas yang mengagumkan, seperti memaafkan musuh seseorang dan merawat tetangga dan teman seseorang, tetapi semua agama mengajarkan hal-hal ini dengan satu atau lain cara. Oleh karena itu, memeriksa teologi masing-masing agama secara terperinci akan menjadi satu-satunya cara untuk memilah mana yang benar (karena semuanya tidak mungkin benar). Dan ketika kita menanggalkan permukaan kekristenan, di mana semua bagian “baik” ditemukan, kita menemukan pusat yang gelap dan mengerikan. Orang Kristen mungkin mengatakan hal-hal seperti “Tuhan mencintaimu”, tetapi tidak ada yang “mencintai” tentang makhluk yang akan menyiksa bayi di neraka. Apakah Allah yang benar menuntut anak untuk berkorban? Orang Kristen akan mengatakan tidak, dan karenanya,mereka akan menolak (dan memang seharusnya begitu) dewa-dewa palsu agama pagan yang menuntut pengorbanan anak. “Para dewa” ini ditolak sebagai palsu dan tidak ada, ciptaan imajinasi manusia. Tetapi betapa berbedanya konsep Kristen tentang “Tuhan” dari dewa-dewa kafir yang palsu ini? “Dewa” Kristen akan menyiksa bayi! Dengan demikian, “Tuhan” ini tidak bisa menjadi Allah yang benar, dan tidak ada juga.[55]   Karena itu, kekristenan tidak mungkin benar. Jadi mungkin orang Kristen harus mempertimbangkan alternatif lain: Islam. [56]              

Dan Allah (Maha Suci dan Maha Tinggi) tahu yang terbaik!


[1] https://quranandbibleblog.wordpress.com/2018/08/19/horrible-christian-answers-will-babies-and-children-burn-in-hell-answer-i-dont-know/

[2] https://yuriystasyuk.com/about/

[3] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[4] Ibid.

[5] Ibid.

[6] Wahyu 21: 7-8 menyatakan bahwa manusia akan bersama Tuhan atau di “lautan api”:

“Selang yang menang akan mewarisi semua ini, dan aku akan menjadi Tuhan mereka dan mereka akan menjadi anak-anakku. Tetapi orang-orang yang pengecut, yang tidak percaya, yang keji, para pembunuh, yang tidak bermoral secara seksual, mereka yang berlatih seni sihir, penyembah berhala dan semua pembohong — mereka akan dikirim ke danau berapi belerang yang terbakar. ”

[7] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[8] Namun, Islam menegaskan pandangan ini, tetapi hanya untuk orang dewasa yang hidup di era ketika tidak ada nabi yang dikirim, atau yang tidak pernah mendengar pesan Islam dalam hidupnya dan dengan demikian tidak dapat dianggap bertanggung jawab karena tidak menerimanya. Orang seperti itu sebenarnya akan diuji di akhirat. Sifat dari ujian ini akan melibatkan menaati atau tidak menaati perintah Allah (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) untuk masuk neraka. Orang yang menaati akan menemukan bahwa dia benar-benar diselamatkan (dan akan menemukan “neraka” sebagai tempat yang sejuk dan nyaman; dengan kata lain, mereka sebenarnya akan berada di Firdaus), tetapi orang yang tidak mematuhi akan diseret ke neraka dan dikutuk untuk selamanya ( https://islamqa.info/en/1244 ). Tentu saja, ini tidak termasuk bayi atau anak-anak karena mereka tidak bertanggung jawab atas tindakan mereka sama sekali sejak mereka meninggal sebelum mencapai tahap kehidupan.

[9] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

Juga dieja “apocatastasis”, itu didefinisikan sebagai:

“… Doktrin yang mengajarkan bahwa akan tiba saatnya ketika semua makhluk bebas akan berbagi dalam kasih karunia keselamatan; dengan cara khusus, iblis dan jiwa yang hilang ” ( http://www.newadvent.org/cathen/01599a.htm )

[10] Faktanya, Wahyu 20:10 menyatakan bahwa Setan, “binatang buas” dan nabi palsu semuanya akan “disiksa” di “lautan api” selamanya . Selain itu, Wahyu 21: 8 menyatakan bahwa siapa pun yang melakukan pembunuhan, penyembahan berhala dan percabulan (antara lain) akan “diasingkan ke danau berapi belerang yang terbakar”. Tidak ada indikasi bahwa mereka akan dibebaskan dari neraka dan diperdamaikan dengan Tuhan. 

[11] https://www.britannica.com/biography/Pelagius-Christian-theologian

[12] Raymond E. Brown, Pengantar Perjanjian Baru (New York: Doubleday, 1997), hlm. 580.

[13] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[14] Ulangan 1:39.

[15] Yesaya 7: 15-16.

[16] https://biblehub.com/commentaries/barnes/isaiah/7.htm

[17] Jami at-Tirmidzi, 3: 15: 1423.

[18] Markus 10:14; Matius 19:14; Lukas 18:16.

[19] Roma 3: 22-25.

[20] Roma 3:26.

[21] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[22] Markus 10:17 dst.

[23] James R. Edwards, “Mark,” dalam The Baker Illustrated Bible Commentary , ed. Gary M. Burge dan Andrew E. Hill (Grand Rapids: Baker Books, 2012), hlm. 1035.

[24] Teori “belas kasihan” juga bergantung pada “rahmat” Allah, seperti yang akan kita lihat.

[25] Namun, seperti yang disebutkan dalam artikel tentang dosa asal, bahkan balita yang sangat muda pun menunjukkan kecenderungan bawaan terhadap altruisme ( https://quranandbibleblog.wordpress.com/2017/07/27/born-a-sinner-a-critical -investigasi-of-the-origin-of-original-sin / ). Jadi, ketika orang-orang Kristen seperti Agustinus berusaha menjelek-jelekkan anak-anak sebagai “orang berdosa”, mereka akan kesulitan untuk menjelaskan mengapa “orang berdosa” akan bersedia untuk membantu dan peduli dengan kesejahteraan orang lain, terutama mengingat bahwa mereka konon “ternoda” dengan dosa asal dan memiliki “sifat dosa”.

[26] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[27] Ibid.

[28] Pastor Panayiotis Papageorgiou, “Masalah ‘Dosa Asal’ dalam Kekristenan Perkenalan Kembali: Sebuah Apologia Timur untuk Audiensi Barat, red. Amir Azarvan (Oregon: Wipf & Stock Publishers, 2016) hlm. 102

[29] Ibid.

[30] http://web.archive.org/web/20090322063137/http://www.bibletexts.com/glossary/wis.htm

[31] http://www.usccb.org/bible/wisdom/3

[32] Papageorgiou, “Masalah Dosa Asal”, op. cit. , hal. 102.

[33] http://www.usccb.org/bible/wisdom/3

[34] Ibid.

[35] Ibid.

Untuk diskusi Calvinis tentang “TULIP”, lihat di sini: http://www.prca.org/pamphlets/pamphlet_41.html

[36] Ronald F. Youngblood, FF Bruce dan RK Harrison, Compact Bible Dictionary (Nashville: Thomas Nelson Publishers, 2004), hlm. 197.

[37] Ibid.

[38] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[39] Youngblood, Bruce dan Harrison, op. cit. , hal. 196.

[40] https://reformed.org/documents/wcf_with_proofs/

[41] Youngblood, Bruce dan Harrison, op. cit. , hal. 196.

Namun, Youngblood et al. pertahankan bahwa adalah “rahmat Allah untuk menyelamatkan mereka yang menemukan keselamatan melalui Yesus Kristus” (Ibid.). Sayangnya, mereka tidak mengklarifikasi bagaimana ini akan mencakup bayi yang tidak pernah memiliki kesempatan untuk “menemukan keselamatan melalui Yesus Kristus”. Tampaknya mereka secara khusus merujuk pada orang dewasa. 

[42] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[43] 1 Petrus 1: 2. 

Paulus menggunakan teladan Yakub dan Esau untuk berdebat tentang doktrin “pemilihan”:

“[N] bukan hanya itu, tetapi anak-anak Ribka dikandung pada saat yang sama oleh ayah kami Ishak. Namun, sebelum si kembar lahir atau telah melakukan sesuatu yang baik atau buruk — agar tujuan Allah dalam pemilihan dapat bertahan: bukan dengan perbuatan tetapi oleh dia yang memanggil – dia diberi tahu, “Semakin tua akan melayani yang lebih muda.” Persis seperti ada tertulis: “Aku mengasihi Yakub, tetapi Esau aku benci” “ (Roma 9: 10-13).

[44] Ibid.

[45] https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12288594

[46] http://gamapserver.who.int/mapLibrary/app/searchResults.aspx

Untungnya, sebuah laporan tahun 2015 menemukan bahwa angka kematian bayi telah menurun dan tidak ada negara, bahkan di Afrika, yang memiliki angka kematian “balita” sebanyak 200 per 1.000 kelahiran, atau lebih tinggi. Namun, masih ada beberapa negara di mana kematian bayi antara 100-199 kematian per 1000 kelahiran, semuanya di Afrika:

global_underfivemortality_2015

[47] Yesus mengklaim dugaan bahwa “[n] seseorang datang kepada Bapa kecuali melalui aku” (Yohanes 14: 6) akan dikontradiksikan jika jutaan bayi dari zaman kuno akan pergi ke surga sebelum Yesus (damai besertanya) adalah bahkan terlahir.  

Tapi, masalah ini tidak ada dalam Islam karena beberapa alasan:

  1. Semua manusia dilahirkan dalam keadaan “fitrah”, yang berarti mereka dilahirkan tanpa dosa. Tidak ada yang namanya “dosa asal” dalam Islam.
  2. “Fitrah” secara harfiah berarti “alam primordial”, yang merupakan “harmoni antara manusia, penciptaan, dan Tuhan” (Cyril Glasse, The New Encyclopedia of Islam , 3 rd Edition (USA: Rowman & Littlefield Penerbit, Inc., 2008), hlm. 158.). Karena itu, sejak bayi meninggal dalam keadaan ini, tidak ada alasan logis atau adil untuk hukuman. Hanya jika usia pertanggungjawaban tercapai, di mana tindakan seseorang menjadi tanggung jawabnya, maka “sifat primordial” tidak lagi melindungi seseorang dari hukuman.     
  3. Pada akhirnya, keselamatan hanya datang dari Allah (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia). Ini ditunjukkan dalam sebuah hadis Nabi Muhammad (saw):

“Abu Huraira melaporkan Utusan Allah ( ﷺ ) mengatakan: Tidak seorang pun di antara Anda bisa masuk surga hanya karena perbuatannya. Mereka berkata: Utusan Allah, bahkan kamu? Kemudian dia berkata: Bahkan aku, tetapi agar Allah membungkusku dengan Rahmat dan Rahmat-Nya ” (Sahih Muslim, 39: 6764)

Karena “Rahmat dan Belas Kasihan” Allah akan menjadi faktor penentu utama untuk keselamatan manusia, dapat dipastikan bahwa bayi akan diselamatkan dan tidak ada kontradiksi dengan pandangan Islam tentang keselamatan, karena Allah (Yang Mahatinggi dan Mahatinggi Dia) telah melarang penindasan dan ketidakadilan untuk Dirinya sendiri (meskipun Ia bisa jika Dia mau). Karena Islam menolak doktrin “dosa asal”, Belas Kasihan Allah adalah semua yang dibutuhkan untuk keselamatan bayi. Untuk lebih lanjut tentang pandangan Islam tentang keselamatan, lihat artikel stewjo004 “Apakah Muslim Percaya Mereka Bisa Mendapatkan Surga?”: https://quranandbibleblog.wordpress.com/2018/06/23/do-muslims-believe-they-can-earn -firdaus/

[48] Keluaran 12:29.

[49] 1 Samuel 15: 3.

[50] Yehezkiel 9: 5-6.

[51] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[52] Di Al-Quran dan Blog Alkitab, satu variasi dari teori ini disarankan oleh komentator Kristen Joel (yang secara satir saya sebut sebagai “Coco”). Sementara mengklaim bahwa ramalan Allah membenarkan menghukum mereka yang pantas menerima hukuman seandainya mereka hidup sampai dewasa, Joel / Coco juga berpendapat bahwa bayi yang malang ini tidak akan menjadi bayi ketika hukuman kekal mereka akan dimulai. Sebaliknya, ia menyarankan agar mereka dianggap orang dewasa. Tidak mengherankan, ketika ditekan untuk memberikan bukti tulisan suci untuk pandangan ini, dia tidak dapat melakukannya. Alasannya adalah bahwa tidak ada kemungkinan seperti itu disarankan dalam Alkitab ( https://quranandbibleblog.wordpress.com/2018/08/11/horrible-christian-ideas-babies-and-children-in-hell/#comment-4340 ) .

[53] https://yuriystasyuk.com/the-problem-of-dead-babies-what-happens-to-infants-who-die/

[54] Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Agustinus mengembangkan doktrin “dosa asal”, tetapi Paulus jelas meletakkan dasar. Akibatnya, meskipun Paulus tidak mengatakan apa-apa tentang nasib bayi atau anak-anak yang “belum dibaptis” atau tidak “diselamatkan”, Agustinus agak tumpul: mereka akan masuk neraka. Tetapi bahkan Agustinus yang tidak kenal kompromi memiliki titik lemah bagi para korban penyiksaan yang tidak bersalah ini. Dalam pandangannya, meskipun mereka akan berada di neraka, rasa sakit yang mereka derita akan “ringan” dibandingkan dengan apa yang mungkin diderita orang lain (Adrian Hastings, “Neraka” dalam Pendamping Oxford untuk Pemikiran Kristen , ed. Adrian Hastings, Alistair Mason dan Hugh Pyper (New York: Oxford University Press, 2000), hlm. 291). 

Tetapi seperti halnya upaya Kristen untuk menghapus sebagian dari ide-idenya yang paling mengerikan, upaya Agustinus untuk menghapuskan penyiksaan bayi dengan menyebutnya sebagai “ringan” gagal karena satu alasan sederhana: tidak ada bukti untuk ini dalam Alkitab. Alkitab dengan jelas mengatakan bahwa penderitaan di neraka akan sangat mengerikan (lihat Matius 13:42).    

Meskipun demikian, belas kasihan Agustinus (jika bisa disebut demikian) untuk bayi mencerminkan perjuangan yang sama dengan yang dihadapi banyak orang Kristen yang bermaksud baik dan setia. Mereka tidak nyaman dengan gagasan “Tuhan” yang membakar bayi di neraka. Dan tak terhindarkan lagi, karena sifat manusia mereka cenderung bergoyang terhadap keinginan untuk menyelamatkan bayi dari segala penderitaan di neraka, mereka harus menerima asumsi non-Alkitab (bahkan orang Kristen “sola scriptura” yang setia), seperti “limbo”, “Purgatory ”,“ Pemilihan universal ”atau neraka dengan rasa sakit“ ringan ”daripada neraka dengan rasa sakit yang luar biasa yang diperuntukkan bagi para pendosa dewasa. 

Bahkan orang-orang Kristen yang dengan penuh semangat mendukung keselamatan bayi harus mengambil jalan pintas. Misalnya, pembela Kristen Kyle Butt, menyatakan dengan keyakinan bahwa:

“Alkitab tidak mengajarkan bahwa bayi masuk neraka jika mereka meninggal saat masih bayi. Juga tidak mengajarkan bahwa bayi mewarisi dosa orang tua mereka. Meskipun banyak skeptis telah mencoba untuk menggambarkan Allah sebagai tiran jahat yang mengutuk anak-anak yang tidak bersalah atas kehancuran abadi, argumen mereka tidak berdasar atau ada kemiripan kepercayaan alkitabiah. Dalam kata-kata Yesus Kristus, “Biarkan anak-anak kecil datang kepadaku” ” ( http://apologeticspress.org/apcontent.aspx?category=13&article=1201 )

Tetapi kita harus mengajukan pertanyaan yang jelas: Alkitab mana yang dia bicarakan? Tanakh tentu saja dapat digunakan untuk mempertahankan konsep keselamatan bayi, tetapi jelas bahwa Perjanjian Baru tidak bisa, paling tidak jika dilihat secara keseluruhan. Ironisnya, dalam artikel Butt di atas, kita menemukan banyak referensi ke Tanakh (Keluaran, Yehezkiel, dan Mazmur dll), tetapi sangat sedikit dari Perjanjian Baru. Bahkan, ia sama sekali mengabaikan surat-surat Paulus, yang seperti telah kita lihat, adalah gajah di ruangan itu dan hambatan utama yang dihadapi orang-orang Kristen seperti Butt dan saudara-saudaranya. Ketika dihadapkan dengan hambatan ini, mereka dipaksa untuk lebih mengandalkan Tanakh (dan tak terelakkan mengabaikan bagian besar Perjanjian Baru), yang hanya menunjukkan ketidakkonsistenan dan kontradiksi yang telah menghancurkan agama Kristen dari dalam. 

[55] Taruh dalam perspektif lain, bandingkan “Tuhan” Kristen dengan seorang pembunuh anak. Ada banyak pembunuh anak dalam sejarah manusia ( https://www.ranker.com/list/famous-serial-killers-of-children/ranker-crime). Monster jahat ini menyiksa dan membunuh korban mereka dengan cara yang paling brutal. Jelas, orang Kristen tidak akan kesulitan mengatakan apakah orang-orang ini akan berada di neraka atau tidak. “Tentu saja mereka akan berada di neraka”, orang Kristen akan mengatakan (tetapi itu tidak harus untuk jenis dosa yang mereka lakukan, karena semua dosa sama dengan “Allah” orang Kristen). Tetapi karena “Allah” Kristen dibenarkan (menurut orang Kristen seperti Cerbie / Paulus) untuk juga membakar anak-anak, dapat dibayangkan bahwa sementara ia menyiksa para pembunuh anak di neraka, ia juga akan menyiksa para korban juga (dengan asumsi mereka tidak pernah menerima Yesus sebagai penyelamat mereka, yang kemungkinan besar bagi sebagian besar anak-anak miskin ini)! Bukan hanya ini, tetapi jika seorang pembunuh anak “datang kepada Kristus” sebelum dia mati, dia akan diselamatkan,tetapi korbannya akan berada di neraka (karena dia mati dalam dosanya)! Jadi bagaimana hal itu membuat “Allah” Kristen terlihat? Sangat jahat, ya? Dari perspektif ini, konsep Kristen tentang “Tuhan” melukiskan makhluk yang mungkin merupakan sosok paling jahat yang pernah dibayangkan, jauh lebih menakutkan dan lebih gelap daripada pembunuh anak sejati mana pun. Ini bukan Tuhan Adam, Nuh, Abraham, Musa, Yesus, dan Muhammad yang sejati (saw).

[56] Beberapa orang Kristen memang menyadari kebenaran pahit tentang prospek mengerikan bayi yang disiksa di neraka, dan telah menemukan alternatif yang lebih berbelas kasih dan logis dalam Islam. Untuk beberapa kisah mereka, lihat Janet Testerman, Mentransformasi dari Kristen ke Islam: Perjalanan Delapan Perempuan (Inggris: Cambridge Scholars Publishing, 2014), hlm. 8-9, 124

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.