90 Ayat mengatakan: Yesus bukan Tuhan, juga secara literal anak Tuhan

oleh Adenino Otari

Keempat gospel mencatat Yesus berkata, “Berbahagialah orang yang membawa damai sejahtera. mereka akan disebut anak-anak Tuhan. ”

Kata ‘anak’ tidak dapat diterima secara harfiah karena dalam bible, Tuhan rupanya menyebut banyak hamba pilihannya sebagai ‘anak’ dan ‘anak-anak’. Orang-orang Yahudi percaya bahwa Tuhan itu Esa, dan tidak memiliki istri atau anak dalam arti harfiah. Oleh karena itu, jelas ungkapan ‘anak Tuhan’ hanya berarti ‘Hamba Tuhan’; orang yang, karena pelayanan yang setia, dekat dan dikasihi Tuhan seperti seorang putra bagi ayahnya.

Orang-orang Kristen yang berasal dari latar belakang Yunani atau Romawi, kemudian menyalahgunakan istilah ini. Dalam tradisi mereka, ‘anak Tuhan’ menandakan inkarnasi dewa atau seseorang yang lahir dari persatuan fisik antara dewa laki-laki dan perempuan. Ini dapat dilihat dalam Kisah Para Rasul 14: 11-13, di mana kita membaca bahwa ketika Paulus dan Barnabas berkhotbah di sebuah kota di Turki, para penyembah berhala mengklaim bahwa mereka adalah para dewa yang berinkarnasi. Mereka menyebut Barnabas dewa Romawi Zeus, dan Paulus dewa Romawi Hermes.

Lebih jauh, bahasa Yunani Perjanjian Baru yang diterjemahkan sebagai ‘anak’ adalah ‘pias’ dan ‘paida’ yang berarti ‘pelayan,’ atau ‘anak dalam arti pelayan/hamba/abdul.’ Ini diterjemahkan menjadi ‘anak’ dalam rujukan pada Yesus dan ‘hamba’ dalam rujukan kepada semua orang lain dalam beberapa terjemahan bible. Jadi, konsisten dengan ayat-ayat lain, Yesus hanya mengatakan bahwa ia adalah hamba Tuhan.

Masalah tambahan dengan Trinitas

Bagi seorang Kristen, Tuhan harus mengambil bentuk manusia agar bisa memahami godaan dan penderitaan manusia. Tapi konsepnya tidak didasarkan pada kata-kata Yesus yang jelas. Sebaliknya, Tuhan tidak perlu dicobai dan menderita agar dapat memahami dan mengampuni dosa-dosa manusia. Karena Dialah Pencipta manusia yang mengetahui segalanya. Ini diungkapkan dalam ayat:
Dan TUHAN berfirman: “Aku telah memperhatikan dengan sungguh kesengsaraan umat-Ku di tanah Mesir, dan Aku telah mendengar seruan mereka yang disebabkan oleh pengerah-pengerah mereka, ya, Aku mengetahui penderitaan mereka. (Keluaran 3: 7)
Tuhan mengampuni dosa sebelum kemunculan Yesus, dan Tuhan terus mengampuni tanpa bantuan apa pun. Ketika seorang beriman berdosa, ia bisa datang di hadapan Tuhan dalam pertobatan yang tulus untuk menerima pengampunan. Sesungguhnya, tawaran untuk merendahkan diri di hadapan Tuhan dan diselamatkan dibuat untuk semua umat manusia.

‘Dan tidak ada Tuhan selain Aku; Tuhan yang adil dan seorang Juru Selamat; tidak ada selain Aku. Pandanglah Aku, dan selamatkanlah, semua ujung bumi; karena aku adalah Tuhan, dan tidak ada yang lain. ‘ (Yesaya 45: 21-22, Yunus 3: 5-10)

Berdasarkan alkitab, orang dapat menerima pengampunan dosa melalui pertobatan yang tulus yang dimohonkan langsung kepada Tuhan. Ini benar, setiap saat dan di semua tempat. Tidak pernah ada kebutuhan untuk apa yang disebut peran perantara yang dilakukan Yesus dalam mencapai penebusan. Fakta berbicara sendiri. Tidak ada bukti bagi Kristen bahwa Yesus mati untuk menebus dosa kita ataupun keselamatan hanya melalui Yesus. Bagaimana dengan keselamatan orang sebelum Yesus? Kematian Yesus tidak membawa pertobatan dari dosa, juga tidak memenuhi penggenapan nubuatan bible.
Orang-orang Kristen mengklaim bahwa dalam kelahiran Yesus, terjadi mukjizat inkarnasi Tuhan dalam bentuk manusia. Untuk mengatakan bahwa Tuhan menjadi manusia yang sesungguhnya mengundang sejumlah pertanyaan. Mari kita tanyakan tentang manusia-Tuhan Yesus. Apa yang terjadi pada kulit khatannya setelah disunat (Lukas 2:21)?
Apakah kulit khatannya naik ke surga, atau membusuk seperti dengan potongan daging manusia? Selama masa hidupnya, apa yang terjadi pada rambut, kuku, dan darahnya yang keluar saat luka? Apakah sel-sel tubuhnya mati seperti pada manusia biasa? Jika tubuhnya tidak berfungsi dengan cara yang benar-benar manusiawi, ia tidak mungkin benar-benar manusia dan juga Tuhan yang sejati. Namun, jika tubuhnya berfungsi persis dengan cara manusia, ini akan membatalkan klaim keilahian. Mustahil bagi bagian mana pun dari Tuhan, bahkan jika menjelma, untuk membusuk dengan cara apa pun dan masih dianggap Tuhan. Yang kekal, satu Allah, secara keseluruhan atau sebagian, tidak mati, hancur, atau terurai: ‘Karena Aku, Tuhan, tidak berubah.’ (Maleakhi 3: 6)

Apakah daging Yesus tidak membusuk setelah kematiannya?

Bila tubuh Yesus mengalami ‘pembusukan’ selama hidupnya ia bukanlah Tuhan, tetapi jika tidak mengalami ‘pembusukan’ maka ia bukan manusia.

Bible berkata bahwa Tuhan bukanlah manusia

‘Tuhan bukan manusia’ (Bilangan 23:19)

‘Karena Aku adalah Tuhan, dan bukan manusia’ (Hosea 11: 9)

Yesus disebut seorang manusia berkali-kali di dalam bible

‘seorang pria yang telah memberitahumu kebenaran’ (Yohanes 8:40)

Hai orang-orang Israel, dengarlah perkataan ini: Yang aku maksudkan, ialah Yesus dari Nazaret, seorang yang telah ditentukan Allah dan yang dinyatakan kepadamu dengan kekuatan-kekuatan dan mujizat-mujizat dan tanda-tanda yang dilakukan oleh Allah dengan perantaraan Dia di tengah-tengah kamu, seperti yang kamu tahu. (Kisah 2:22)

‘Dia akan menghakimi dunia dalam kebenaran melalui seorang manusia yang telah Dia tetapkan’ (Kisah Para Rasul 17:31)

‘manusia, Yesus al Masih’ (Tim 2: 5)

Bible berkata bahwa Tuhan bukanlah anak manusia

‘Tuhan bukanlah manusia atau anak manusia’ (Bilangan 23:19)

Bible sering menyebut Yesus ‘anak manusia’ atau ‘anak manusia’.

‘demikian juga anak manusia akan menjadi’ (Matius 12:40)

‘Karena anak manusia akan datang’ (Matius 16:27)

‘Sampai mereka melihat anak manusia datang dalam kerajaan-Nya.’ (Matius 28)
“Siapa yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Tuhan sendiri?” (Markus 2:7)
Tetapi supaya kamu tahu, bahwa di dunia ini Anak Manusia berkuasa mengampuni dosa”(Markus 2:10)
‘karena dia adalah anak manusia’ (Yohanes 5:27)

Dalam kitab Yahudi, ‘anak manusia’ juga sering digunakan untuk berbicara tentang orang (Ayub 25: 6; Mazmur 80:17; 144: 3; Yehezkiel 2: 1; 2: 3; 2: 6-8; 3 : 1-3). Karena Tuhan tidak akan membantah diriNya dengan pertama mengatakan bahwa dia bukan anak manusia, kemudian menjadi manusia yang disebut ‘anak manusia’, dia tidak akan melakukannya. Ingatlah bahwa Tuhan bukanlah penulis kebingungan. Juga, manusia, termasuk Yesus, disebut ‘anak manusia’ khusus untuk membedakan mereka dari Tuhan, yang bukan ‘anak manusia’ menurut bible.

Bible berkata bahwa Yesus menyangkal bahwa dia adalah Tuhan

Yesus berbicara kepada seorang pria yang memanggilnya ‘baik,’ bertanya kepadanya, ‘Mengapa kamu menyebut saya baik? Tidak ada yang baik kecuali Tuhan Sejati. ‘ (Lukas 18:19)

Dan dia berkata kepadanya, ‘Mengapa kamu bertanya kepada lku tentang apa yang baik? Hanya ada satu yang baik; tetapi jika Anda ingin masuk ke dalam kehidupan, patuhi perintah-perintah Tuhan. ‘ (Matius 19:17)

Yesus tidak mengajar orang bahwa dia adalah Tuhan

Jika Yesus mengatakan kepada orang-orang bahwa ia adalah Tuhan, ia akan memuji pria itu. Sebaliknya, Yesus malah menegurnya, menyangkal dia baik, yaitu, Yesus menyangkal dia adalah Tuhan.

Bible berkata bahwa Tuhan lebih besar daripada Yesus

‘Bapa-ku lebih besar dari pada aku’ (Yohanes 14:28)

“Bapa-ku lebih besar dari semua.” (Yohanes 10:29)

Yesus tidak bisa menjadi Tuhan jika Tuhan lebih besar dari dia. Keyakinan Kristen bahwa Bapa dan anak setara adalah kontras langsung dengan kata-kata yang jelas dari Yesus.

Yesus tidak pernah memerintahkan murid-muridnya untuk menyembahnya

“Saat kamu berdoa, katakan Bapa kami yang di surga.” (Lukas 11: 2)

Dan pada hari itu kamu tidak akan menanyakan apa-apa kepada ku. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu minta kepada Bapa, akan diberikan-Nya kepadamu dalam namaku.(Yohanes 16:23)

Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian(Yohanes 4:23)

Jika Yesus adalah Tuhan, maka ia akan menyembah dirinya sendiri

Tapi tidak. Sebaliknya dia menyembah Tuhan yang ada di surga. Karena itu, dia bukan Tuhan.

Yesus menyembah satu-satunya Tuhan Sejati

‘agar mereka mengenal kamu, satu-satunya Tuhan Sejati, dan Yesus Kristus yang telah Engkau utus.’ (Yohanes 17: 3)

“Dia melanjutkan sepanjang malam dalam doa kepada Tuhan.” (Lukas 6:12)

“Sama seperti anak manusia yang datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani” (Matius 20:28)

Bagaimana Yesus berdoa kepada Tuhan?

‘dia jatuh dengan wajah ke tanah dan berdoa,’ Bapaku ‘(Matius 26:39)

Ibrani 5:7 (TB) Dalam hidup-Nya sebagai manusia, Ia telah mempersembahkan doa dan permohonan dengan ratap tangis dan keluhan kepada Dia, yang sanggup menyelamatkan-Nya dari maut, dan karena kesalehan-Nya Ia telah didengarkan.(Ibrani 5: 7)

Ayat di atas sekaligus menegaskan bahwa Yesus tidak mati disalib. Karena doanya dikabulkan.

Kepada siapakah Yesus berdoa ketika ia jatuh tersungkur?

Apakah Yesus menangis untuk dirinya sendiri memohon agar diselamatkan dari kematian? Tidak ada orang waras yang berdoa untuk dirinya sendiri! Jawabannya jelas. Yesus berdoa kepada ‘satu-satunya Tuhan yang benar’ atau Tuhan Sejati. Yesus hanyalah seorang hamba, dan Dia yang mengutusnya. Bisakah ada bukti yang lebih jelas bahwa Yesus bukan Tuhan?

Al-Qur’an menegaskan bahwa Yesus menyerukan untuk menyembah Allah Sejati:

“Sesungguhnya Allah, Tuhanku dan Tuhanmu, karena itu sembahlah Dia. Inilah jalan yang lurus”. (Quran 3:51)

Murid-murid tidak percaya bahwa Yesus adalah Tuhan

Kisah Para Rasul dalam bible merinci aktivitas para murid selama tiga puluh tahun setelah Yesus diangkat ke langit. Sepanjang periode ini, mereka tidak pernah menyebut Yesus sebagai Tuhan. Misalnya Petrus berdiri dengan sebelas murid dan berbicara kepada orang banyak yang mengatakan:

“Orang-orang Israel, dengarkan ini: Yesus dari Nazaret adalah seorang pria yang diakreditasi oleh Tuhan kepadamu melalui mukjizat, keajaiban dan tanda-tanda, yang Tuhan lakukan di antara kamu melalui dia, seperti yang kamu sendiri tahu.” (Kisah 2:22)

Bagi Peter, Yesus adalah hamba Allah (Dikonfirmasi dalam Matius 12:18)

“Allah Abraham, Ishak dan Yakub, Allah nenek moyang kita, telah memuliakan Yesus, hamba-Nya.” (Kisah 3:13)

‘Tuhan membangkitkan hamba-Nya’ (Kisah Para Rasul 3:26)

Saat menghadapi tentangan dari pihak berwenang, kata Peter, ‘Kita harus menaati Tuhan daripada manusia! Tuhan nenek moyang kita membangkitkan Yesus (Kisah Para Rasul 5: 29-30)

Para murid berdoa kepada Tuhan seperti yang diperintahkan oleh Yesus dalam Lukas 11: 2, dan menganggap Yesus sebagai hamba Tuhan.

Mereka mengangkat suara mereka bersama dalam doa kepada Tuhan. ‘Tuhan Yang Maha Kuasa,’ kata mereka, ‘Engkau menciptakan langit dan bumi dan lautan, dan segala yang ada di dalamnya.’ (Kisah 4:24)

“Hambamu yang suci, Yesus, yang telah engkau urapi.” (Kisah 4:27)

‘Yesus hamba-Mu yang kudus.’ (Kisah 4:30)

“Aku memang hamba Tuhan.” (Al-Quran 19:30)

Bible mengatakan bahwa Yesus adalah hamba Tuhan

‘Lihatlah, hamba-Ku, yang telah Aku pilih, yang di dalamnya jiwaku senang.’ (Mat 12:18) Karena Yesus adalah hamba Tuhan, Yesus tidak mungkin menjadi Tuhan.

Bible berkata bahwa Yesus tidak dapat melakukan apa pun sendiri

Maka Yesus menjawab mereka, kata-Nya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya Anak tidak dapat mengerjakan sesuatu dari diri-Nya sendiri, jikalau tidak Ia melihat Bapa mengerjakannya; sebab apa yang dikerjakan Bapa, itu juga yang dikerjakan Anak.(Yohanes 5:19)

Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan apa yang Aku dengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku tidak menuruti kehendak-Ku sendiri, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku. (Yohanes 5:30)

Bible mengatakan bahwa Yesus tidak menganggap dirinya setara dengan Tuhan

dan bahwa Tuhan melakukan mukjizat melalui Yesus & Yesus terbatas dalam apa yang dapat ia lakukan:

“Tetapi ketika orang banyak melihat ini, mereka terpesona, dan memuliakan Tuhan, yang telah memberikan otoritas demikian kepada manusia ” (Mat. 9: 8)

‘Hai orang-orang Israel, dengarlah perkataan ini: Yang aku maksudkan, ialah Yesus dari Nazaret, seorang yang telah ditentukan Allah dan yang dinyatakan kepadamu dengan kekuatan-kekuatan dan mujizat-mujizat dan tanda-tanda yang dilakukan oleh Allah dengan perantaraan Dia di tengah-tengah kamu, seperti yang kamu tahu. (Kisah 2:22)

“Dia, yang berjalan berkeliling sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai Iblis, sebab Allah menyertai Dia. (Kisah 10:38)

Jika istilah kristus adalah Tuhan, maka bible akan dengan mudah mengatakan bahwa Yesus melakukan mukjizat sendiri tanpa ijin dari Tuhan. Faktanya adalah Tuhan yang menyediakan kekuatan untuk mukjizat tersebut. Hal itu menunjukkan bahwa Tuhan lebih besar daripada Yesus.

Yesus terbatas dalam melakukan mukjizat

Suatu ketika ketika Yesus mencoba menyembuhkan orang buta, orang itu tidak sembuh setelah upaya pertama, dan Yesus harus mencoba yang kedua kalinya (Markus 8: 22-26).

Suatu kali seorang wanita disembuhkan dari pendarahannya yang tidak dapat disembuhkan. Wanita itu datang di belakangnya dan menyentuh jubahnya, dan dia segera sembuh. Tetapi Yesus tidak tahu siapa yang menyentuhnya:

‘Seketika itu Yesus menyadari bahwa kekuatan telah keluar dari dia. Dia berbalik di kerumunan dan bertanya, “Siapa yang menyentuh bajuku?” (Markus 5:30)

“Dia tidak bisa melakukan mukjizat di sana, kecuali meletakkan tangannya pada beberapa orang sakit dan menyembuhkan mereka.” (Markus 6: 5)

Jelas sekali, seseorang dengan keterbatasan seperti itu tidak mungkin Tuhan. Kekuatan mukjizat tidak ada di dalam Yesus.

Bible mengatakan bahwa pada saat-saat lemah malaikat menguatkan Yesus

Padahal, Tuhan tidak perlu diperkuat. Manusia perlu diperkuat; Tuhan tidak melakukannya karena Tuhan Maha Kuasa. Jika Yesus harus dikuatkan, ia pasti bukan Tuhan.

‘Malaikat dari surga menampakkan diri kepadanya dan menguatkan dia – di taman Getsemani’ (Lukas 22:43)

‘Lalu iblis meninggalkannya; dan lihatlah, malaikat datang dan mulai melayani dia ‘(Markus 1:13)

‘Dan dia di padang gurun empat puluh hari dicobai oleh Setan; dan dia bersama binatang buas, dan para malaikat melayaninya. ‘ (Markus 1:13)

Bible mengatakan bahwa Yesus ingin agar kehendak Tuhan dilakukan

“Ya Bapa-Ku, jikalau Engkau mau, ambillah cawan ini dari pada-Ku; tetapi bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi.” (Lukas 22:42)

“Aku tidak berbuat apa-apa atas kehendakku sendiri, tetapi kehendak Dia yang mengutus aku.” (Yohanes 5:30)

“Karena aku turun dari surga, bukan untuk melakukan kehendakku sendiri, tetapi kehendak Dia yang mengutus aku.” (Yohanes 6:38)

Apakah beberapa pribadi dari trinitas yang setara tunduk, dan kurang dari sama, dengan pribadi lainnya? Meskipun mereka memiliki keinginan yang berbeda (‘Aku tidak berbuat apa-apa atas kehendakku sendiri,’), apakah mereka menuruti perintah orang lain tanpa keraguan (‘kehendak Dia yang mengutus aku’)? Yesus mengakui untuk menundukkan kehendaknya sendiri yang berbeda, namun menurut doktrin trinitas mereka semua harus memiliki kehendak yang sama. Haruskah salah satu dari mitra tritunggal harus melupakan kehendaknya sendiri demi kehendak pribadi trinitas lainnya? Bukankah mereka semua memiliki kehendak yang sama persis?

Bible mengatakan Yesus menganggap dirinya dan Tuhan sebagai dua pribadi berbeda

‘Aku adalah orang yang bersaksi untuk diri ku sendiri; saksi ku yang lain adalah Bapa. ‘ (Yohanes 8: 17-18 🙂

‘Jangan biarkan hatimu terganggu. Percaya kepada Tuhan; percaya juga pada ku. ‘ (Yohanes 14: 1)

Jika Yesus adalah Tuhan, Dia tidak akan menganggap kesaksian Tuhan terpisah dari kesaksiannya.

Bible mengatakan bahwa Yesus lebih rendah dari Tuhan

“Tetapi aku mau, supaya kamu mengetahui hal ini, yaitu Kepala dari tiap-tiap laki-laki ialah Kristus, kepala dari perempuan ialah laki-laki dan Kepala dari Kristus ialah Allah..” (1 Korintus 11: 3)

“Tetapi kalau segala sesuatu telah ditaklukkan di bawah Kristus, maka Ia sendiri sebagai anak akan menaklukkan diri-nya di bawah Dia, yang telah menaklukkan segala sesuatu di bawah-Nya, supaya Allah menjadi semua di dalam semua.” (1 Korintus 15:28)

Bible berkata bahwa Yesus tumbuh dalam kebijaksanaan & pembelajaran

Tetapi Tuhan Maha Bijaksana & tidak perlu belajar: Yesus tumbuh dalam kebijaksanaan, tetapi Tuhan Maha Bijaksana ‘Besarlah Tuhan kita dan berlimpah dalam kekuatan; Pemahamannya tidak terbatas. ‘ (Mazmur 147: 5)

“Dan Yesus bertambah hikmat.” (Lukas 2:52)

Tuhan tidak perlu belajar, tetapi Yesus belajar: ‘Meskipun ia seorang anak, ia belajar kepatuhan’ (Ibr. 5: 8)

Yesus memiliki pengetahuan yang terbatas, tetapi pengetahuan tuhan tidak terbatas. Karena Yesus tidak tahu, ia tidak mengetahui segalanya, dan karena itu, ia tidak bisa menjadi Tuhan yang pengetahuannya mencakup segala sesuatu.

“Tidak ada yang tahu tentang hari atau jam itu, bahkan para malaikat di surga, maupun putranya, tetapi hanya Bapa.” (Markus 13:32)

Bible berkata bahwa Yesus dicobai, tetapi Bapa tidak dapat dicobai

‘dicobai dalam segala hal – sama seperti kita’ (Ibr. 4:15)

‘karena Bapa tidak dapat dicobai oleh kejahatan’ (Yakobus 1:13)

Bible mengatakan bahwa ajaran Yesus berasal dari Tuhan, bukan dari dirinya sendiri

“Jadi, Yesus menjawab mereka dan berkata,” Ajaranku bukan milikku, tetapi milikNya yang mengutus aku. ” (Yohanes 7:16)

Yesus tidak mungkin mengatakan ini jika ia adalah Tuhan karena doktrin itu akan menjadi miliknya.

Bible berkata bahwa Yesus mati, tetapi Tuhan tidak bisa mati

Bible mengajarkan bahwa Yesus mati. Tuhan tidak bisa mati. Roma 1:23 dan ayat-ayat lain mengatakan bahwa Tuhan itu kekal. Abadi berarti, ‘tidak tunduk pada kematian.’ Istilah ini hanya berlaku untuk Tuhan.

Bible berkata bahwa Yesus hidup karena Tuhan

“Aku hidup karena Bapa.” (Yohanes 6:57)

Yesus tidak bisa menjadi Tuhan karena ia bergantung pada Tuhan untuk keberadaannya sendiri.

Bible mengatakan bahwa kuasa Yesus diberikan kepadanya

“Semua kekuatan diberikan kepadaku.” (Mat 28:18)

Tuhan itu Maha Kuasa, tidak ada yang memberi Tuhan kekuatannya, kalau tidak, Dia tidak akan menjadi Tuhan karena Dia akan lemah. Karena itu, Yesus tidak mungkin menjadi Allah.

Bible berkata bahwa Yesus diajar & diperintahkan oleh Tuhan

‘Seperti yang diajarkan Bapa kepada-ku, maka aku mengatakan hal-hal ini,’ (Yohanes 8:28)

“Bapa, yang mengutus aku, Dia memberiku perintah.” (Yohanes 12:49)

“Aku telah mematuhi perintah Bapaku.” (Yohanes 15:10)

Bible berkata bahwa Tuhan menjadikan Yesus ‘Tuhan’!

‘Tuhan telah menjadikan Yesus ini sebagai Tuhan dan Kristus.’ (Kisah 2:36)

‘Tuhan’ digunakan dalam banyak hal dalam bible, dan yang lain di samping Tuhan dan Yesus disebut ‘Tuhan.’ Sebagai contoh:

1) pemilik properti (Mat. 20: 8)
2) kepala rumah tangga (Markus 13:35)
3) pemilik budak (Mat. 10:24)
4) suami (1 Pet. 3: 6)
5) seorang putra memanggil ayahnya, Tuan (Mat. 21:30)
6) Kaisar Romawi dipanggil Tuhan (Kisah Para Rasul 25:26)
7) Otoritas Romawi disebut Tuhan (Mat. 27:63)

‘Tuhan’ tidak sama dengan ‘Tuan.’ ‘Tuan’ (kata Yunani adalah kurios) adalah gelar maskulin tentang rasa hormat dan kemuliaan yang digunakan berkali-kali dalam bible. Jika Yesus adalah Tuhan, maka bagi bible untuk mengatakan bahwa dia ‘dibuat’ Tuhan akan menjadi tidak masuk akal.

Bible mengatakan bahwa Yesus lebih rendah dari malaikat

“Tapi kita memang melihat dia yang dibuat untuk sementara waktu lebih rendah dari para malaikat, yaitu, Yesus.” (Ibrani 2: 9)

Tuhan, Pencipta para malaikat, tidak dapat lebih rendah dari ciptaan-Nya sendiri, tetapi Yesus lebih rendah. Karena itu, Yesus bukanlah Tuhan.

Yesus mengatakan Dia, sebagai Tuhanku

‘Tuhanku, Tuhanku, mengapa Engkau meninggalkan aku?’ (Mat. 27:46)

“Aku naik ke Bapaku dan Bapamu, dan Tuhanku dan Tuhanmu.” (Yohanes 20:17)
‘Kuil Tuhanku nama Tuhanku kota Tuhanku turun dari surga dari Tuhanku.’ (Pny. 3:12)
Yesus tidak menganggap dirinya sebagai Tuhan, tetapi Yesus sama dengan kita.

Bible berkata bahwa Tuhan tidak bisa dilihat

Tetapi Yesus dilihat oleh orang lain ‘tidak ada seorangpun yang pernah melihat Tuhan setiap saat.’ (Yohanes 1:18)

Bible mengatakan dua kali bahwa Yesus dituduh sebagai Tuhan

Tetapi ia menyangkalnya: Menurut bible, ada dua contoh orang Yahudi menentang Yesus dengan alasan ia berpura-pura menjadi Tuhan atau setara dengan Tuhan. Seandainya Yesus diklaim sebagai Tuhan, maka kemungkinan besar akan terus-terusan ditentang atas alasan tersebut.

Karena dalam dua contoh ini, ketika dituduh, dalam satu kasus, yang menjadikan dirinya sebagai Tuhan, dan yang lain, dengan membuat dirinya setara dengan Tuhan, ia menyangkal tuduhan itu. Sebagai balasan atas tuduhan menjadi setara dengan Tuhan, ia segera berkata:

“AnakNya tidak dapat melakukan apa-apa dari dirinya sendiri, tetapi apa yang dia lihat dilakukan Bapa”; dan langsung setelah ‘Aku sendiri tidak dapat melakukan apa pun.’ (Yohanes 5:19, 30)

Sebagai jawaban atas tuduhan menjadikan dirinya Tuhan, ia mengajukan permintaan kepada orang-orang Yahudi sebagai berikut: Kitab anda sendiri menyebut Musa seorang dewa, dan dewa-dewa hakim Anda; Saya tentu saja tidak kalah dengan mereka, namun saya tidak menyebut diri saya Tuhan, tetapi hanya ‘putra’ Tuhan (Yohanes 10: 34-36).

Ini tidak mungkin tanggapan Yesus yang sebenarnya. Hastings dalam ‘The Dictionary of the Bible’ mengatakan, ‘Apakah Yesus menggunakannya untuk dirinya sendiri diragukan?’ Ensiklopedia Grolier, di bawah judul ‘Yesus Kristus,’ mengatakan, ‘tidak pasti apakah bahasa Bapa / Putra (Markus 18:32; Mat. 11: 25-27 Par.; John Passim) kembali kepada Yesus sendiri.’ Seorang profesor Universitas Richmond, Dr. Robert Alley, setelah melakukan penelitian yang cukup dalam terhadap dokumen-dokumen kuno yang baru ditemukan menyimpulkan bahwa:

‘Bagian (bible) di mana Yesus berbicara tentang “Anak Tuhan” adalah tambahan kemudian. Yaitu oleh bapak gereja. Klaim keilahian seperti itu tidak akan konsisten dengan seluruh gaya hidupnya yang dapat kita rekonstruksi. Selama tiga dekade pertama setelah kematian Yesus, kekristenan berlanjut sebagai sebuah sekte dalam Yudaisme. Tiga dekade pertama keberadaan gereja berada di dalam sinagoge. Itu akan melampaui keyakinan jika mereka (para pengikut) dengan berani menyatakan keilahian Yesus. ‘

Dengan asumsi Yesus memang mengatakan bahwa ia adalah ‘anak’ Tuhan. Apa artinya itu? Pertama-tama kita perlu tahu bahasa bangsanya, yaitu bahasa orang Yahudi yang dia ajak bicara.

Bible berkata bahwa Tuhan memiliki banyak ‘putra’

Pertama, kebanyakan orang berpikir tidak ada ayat lain yang bertentangan atau memberikan status anak ilahi yang sama kepada orang lain dalam Perjanjian Lama atau Baru.

Agar Yesus disebut anak Tuhan, tidak menjadikannya anak Tuhan yang sejati, Adam yang bijaksana, Yakub, Efraim, dan banyak lagi lainnya juga harus dianggap sebagai anak-anak Tuhan karena itu mereka harus disembah juga menurut pola semacam itu.

Adam: ‘Adam, yang adalah putra Allah.’ (Lukas 3:38)

Yakub adalah putra dan putra sulung Allah: ‘Israel adalah putra saya, bahkan putra sulung saya.’ (Keluaran 4:22)

Salomo: ‘Aku akan menjadi ayahnya, dan dia akan menjadi putraku.’ (2 Samuel 7: 13-14)

Efraim: ‘karena aku adalah ayah bagi Israel, dan Efraim adalah anak sulungku.’ (Yeremia 31: 9)

Adalah anak sulung Allah, orang biasa disebut anak-anak Allah: ‘Kamu adalah anak-anak Tuhan, Allahmu’ (Ulangan 14: 1)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.