Nubuatan nabi Muhammad saw Di Hagai 2:7-9

DAN TENTANG SEMUA BANGSA AKAN DATANG.” – HAGGAI, 2.7.

Sekitar dua abad setelah Kerajaan Israel yang penyembah berhala dan tidak berdaya digulingkan, dan seluruh populasi dari sepuluh suku yang dideportasi ke Asyur, Yerusalem dan kuil Salomo yang mulia dihancurkan ke tanah oleh orang Kasdim, dan sisa-sisa orang Yehuda dan Benjamin diusir ke pengasingan di Babilonia. Setelah masa penahanan tujuh puluh tahun, orang-orang Yahudi diizinkan untuk kembali ke bangsa mereka dengan wewenang penuh untuk membangun kembali kota dan kuil yang hancur. Ketika fondasi rumah Allah yang baru diletakkan, muncul kegemparan yang luar biasa dari sukacita dan aklamasi dari majelis; sementara para pria dan wanita tua yang telah melihat kuil Salomo yang indah sebelumnya, menangis tersedu-sedu. Pada kesempatan yang khusyuk inilah Yang Mahakuasa mengutus hamba-Nya, Nabi Hagai untuk menghibur umat yang sedih dengan pesan penting ini: –

“Dan aku akan mengguncang semua bangsa, dan Himdah semua bangsa akan datang; dan aku akan mengisi rumah ini dengan kemuliaan, kata Tuhan semesta alam. Tambang adalah perak, milikku adalah emas, kata Tuhan semesta alam, kemuliaan tentang rumah terakhirku akan lebih besar dari rumah pertama, kata Tuhan semesta alam, dan di tempat ini aku akan memberikan Shalom, kata Tuhan semesta alam “(Haggai, ii. 7-9).

Saya telah menerjemahkan paragraf di atas dari satu-satunya salinan Alkitab yang saya miliki, dipinjamkan kepada saya oleh sepupu wanita Asyur dalam bahasa daerahnya sendiri. Tetapi mari kita lihat Alkitab versi bahasa Inggris, yang kita temukan telah menjadikan kata Ibrani asli himda dan shalom menjadi “desire” dan “peace” (hasrat dan kedamaian).

Para komentator Yahudi dan Kristen sama-sama telah mengambil kepentingan tertinggi pada janji ganda yang terkandung dalam nubuat di atas. Mereka memahami prediksi mesianis dalam kata Himda. Sungguh, ini adalah suatu kesaksian luar biasa yang dikonfirmasi oleh formula alkitabiah yang biasa dari sumpah ilahi, “kata Tuhan Sabaoth,” empat kali diulang. Jika ramalan ini diambil dalam arti abstrak dari kata himda dan shalom sebagai “keinginan” dan “kedamaian,” maka ramalan itu menjadi tidak lebih dari aspirasi yang tidak dapat dipahami. Tetapi jika kita memahami ide konkret himda, sebagai person yang nyata, dan dalam kata shalom, bukanlah suatu kondisi, tetapi kekuatan yang hidup dan aktif dan agama yang mapan, maka nubuat ini harus diakui benar dan digenapi dalam pribadi Ahmad dan pendirian Islam. Bagi himda dan shalom – atau shlama, masing-masing memiliki arti yang sama persis dengan Ahmad dan Islam.

Sebelum berusaha untuk membuktikan dari nubuatan ini, ada baiknya menjelaskan etimologi dari dua kata sesingkat mungkin: –

(a) Himda. Klausa dalam teks asli Ibrani berbunyi demikian: “ve yavu himdath kol haggoyim,” yang secara harfiah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris akan menjadi “dan akan datang Himda ke semua bangsa.” Hi terakhir dalam bahasa Ibrani, seperti dalam bahasa Arab, diubah menjadi th, atau t ketika dalam kasus genitif. Kata ini berasal dari bahasa Ibrani kuno – atau lebih tepatnya bahasa Aram – akar kata hmd (konsonan diucapkan hamad). Dalam bahasa Ibrani hemed atau hamad berarti hasrat besar, mengingini, gairah atau nafsu. Perintah kesembilan dari 10 perintah Tuhan adalah: “Lo tahmod ish reikha” (“Jangan mengingini istri sesamamu”). Dalam bahasa Arab kata kerja hemida, dari konsonan yang sama hmd, berarti “memuji,” dan seterusnya. Apa yang lebih dipuji dan termasyhur dari apa yang paling didambakan, didambakan,dan diinginkan? Mana pun dari dua makna yang diadopsi, fakta bahwa Ahmad adalah bentuk bahasa Arab dari Himda tetap tak terbantahkan dan menentukan. Al-Quran Suci (bab.61: 6) menyatakan bahwa Yesus mengumumkan kepada orang Israel kedatangan Ahmad: “Dan ketika Yesus, putra Maryam berkata: ‘Anak-anak Israel, aku dikirim kepadamu oleh Allah untuk mengkonfirmasi Taurat yang ada di hadapanku, dan untuk menyampaikan berita tentang seorang Utusan yang akan datang setelah aku yang namanya Ahmad. ‘ Namun ketika dia mendatangi mereka dengan bukti yang jelas, mereka berkata: ‘Ini adalah sihir yang jelas.’ “Saya dikirim kepada Anda oleh Allah untuk mengonfirmasi Taurat yang ada di hadapan saya, dan untuk memberi kabar tentang seorang Utusan yang akan datang setelah saya yang namanya Ahmad. ‘ Namun ketika dia mendatangi mereka dengan bukti yang jelas, mereka berkata: ‘Ini adalah sihir yang jelas.’ “Saya dikirim kepada Anda oleh Allah untuk mengonfirmasi Taurat yang ada di hadapan saya, dan untuk memberi kabar tentang seorang Utusan yang akan datang setelah saya yang namanya Ahmad. ‘ Namun ketika dia mendatangi mereka dengan bukti yang jelas, mereka berkata: ‘Ini adalah sihir yang jelas.’ “

Gospel St. Yohanes, yang ditulis dalam bahasa Yunani, menggunakan nama Paracletos, bentuk penyelewengan yang tidak diketahui oleh literatur Yunani klasik. Tetapi Periclytos, yang sesuai persis dengan Ahmed dalam penandaannya “termasyhur,” “mulia” dan “dipuji,” dalam tingkat superlatifnya, pastilah terjemahannya ke dalam bahasa Yunani Himda atau mungkin Hemida dari bentuk bahasa Aram, sebagaimana diucapkan oleh Yesus Kristus. Sayang! tidak ada gospel yang masih ada dalam bahasa asli yang diucapkan oleh Yesus!

(b) Mengenai etimologi dan makna kata shalom, shlama, dan salam Arab, Islam, saya tidak perlu menahan pembaca dengan menyeretnya ke detail linguistik. Setiap sarjana Semitik tahu bahwa Shalom dan Islam berasal dari satu dan akar yang sama dan bahwa keduanya berarti perdamaian, sub-misi, dan pengunduran diri.

Karena ini menjadi jelas, maka memberikan penjelasan singkat tentang nubuat Hagai ini. Untuk memahaminya dengan lebih baik, maka kita mengutip ramalan lain dari buku terakhir Perjanjian Lama yang disebut Mallachai, atau Mallakhi, atau dalam Versi Resmi, Maleakhi (bab iii. I):

“Lihatlah, Aku akan mengutus utusan-Ku, dan dia akan mempersiapkan jalan di hadapanku: tiba-tiba dia akan datang ke pelipisnya. Dia adalah Adonai (yaitu Tuhan) yang kamu inginkan, dan Utusan Perjanjian yang dengannya kamu berkenan. Lihatlah dia akan datang, kata Tuhan semesta alam. “

Kemudian, bandingkan ramalan-ramalan misterius ini dengan kebijaksanaan yang terkandung dalam ayat suci Al-Quran: “Yang ditinggikan adalah Dia yang menyebabkan para penyembahnya (Nabi Muhammad) melakukan perjalanan di malam hari dari Masjid suci (Mekah) ke Masjid terjauh (Yerusalem) yang Kami telah memberkatinya agar Kami dapat menunjukkan kepadanya tanda-tanda Kami. Dia adalah Maha Mendengar, Maha Melihat. ” Bab.17: 1 Quran

Bahwa oleh orang yang datang tiba-tiba ke kuil, seperti yang diramalkan dalam dua dokumen alkitabiah yang disebutkan di atas, Nabi Muhammad, dan bukan Nabi Yesus, dimaksudkan argumen berikut harus cukup untuk meyakinkan setiap pengamat yang tidak memihak: –

  1. Hubungan kekerabatan, hubungan dan kemiripan antara dua tetrogram Himda dan Ahmd, dan identitas hmd akar dari mana kedua substantif diturunkan, tidak meninggalkan satu partikel pun keraguan bahwa subjek dalam kalimat “dan Himda dari semua bangsa akan datang “adalah Ahmed; artinya, Muhammad. Tidak ada hubungan etimologis yang paling jauh antara himda dan nama-nama lain dari “Yesus,” “Kristus,” “Juru Selamat,” bahkan tidak ada satu pun konsonan yang sama di antara mereka.
  2. Bahkan jika dikatakan bahwa bentuk bahasa Ibrani Hmdh (baca himdah) adalah abstrak substantif yang berarti “keinginan, nafsu, ketamakan, dan pujian,” argumen itu akan kembali mendukung tesis kami; karena pada saat itu bentuk bahasa Ibrani akan, secara etimologi, persis sama artinya dan serupa dengan, atau lebih tepatnya identitas dengan, bahasa Arab membentuk Himdah. Dalam hal apa pun Anda ingin mengambil Hmdh tetrogram, hubungannya dengan Ahmad dan Ahmadisme sangat menentukan, yang tidak ada hubungannya dengan Yesus dan Jesuisme! Jika St. Jerome, dan penulis Septuaginta sebelum Jerome, telah melestarikan bentuk utuh Ibrani Hmdh, bukannya meletakkan “cupiditas” Latin atau “euthymia,” Latin, mungkin para penerjemah yang ditunjuk oleh King James juga akan mereproduksi bentuk asli dalam Versi Resmi, dan Lembaga Bible mengikuti terjemahan mereka ke dalam bahasa-bahasa Islam.
  3. Kuil Zorobabel harus lebih mulia dari pada Salomo karena, seperti yang dinubuatkan Mallakhi, Nabi atau Utusan Perjanjian yang agung, “Adonai” atau Seyid dari para utusan akan mengunjunginya secara tiba-tiba, seperti yang dilakukan Nabi Muhammad SAW selama perjalanan malamnya yang ajaib, sebagaimana dinyatakan dalam Al-Quran! Kuil Zorobabel diperbaiki atau dibangun kembali oleh Herodes Agung. Dan Yesus, tentu saja pada setiap kesempatan kunjungannya yang sering ke kuil itu, menghormatinya dengan orang suci dan kehadirannya. Memang, kehadiran setiap nabi di Rumah Allah telah menambah martabat dan kesucian tempat kudus. Tapi ini setidaknya harus diakui, bahwa gospel yang mencatat kunjungan Kristus ke bait suci dan ajaran-ajarannya di dalamnya gagal menyebutkan satu pertobatan di antara para pendengarnya. Semua kunjungannya ke bait suci dilaporkan berakhir dengan perselisihan pahit dengan para imam dan orang-orang Farisi yang tidak percaya! Juga harus disimpulkan bahwa Yesus tidak hanya tidak membawa “kedamaian ‘ke dunia seperti yang ia nyatakan dengan sengaja (Mat. Xxiv. Markus xiii., Lukas xxi.), Tetapi ia bahkan meramalkan kehancuran total bait suci (Mat. X 34, dll.), Yang digenapi sekitar empat puluh tahun kemudian oleh orang Romawi, ketika pembubaran akhir orang Yahudi selesai.Juga harus disimpulkan bahwa Yesus tidak hanya tidak membawa “kedamaian ‘ke dunia seperti yang ia nyatakan dengan sengaja (Mat. Xxiv. Markus xiii., Lukas xxi.), Tetapi ia bahkan meramalkan kehancuran total bait suci (Mat. X 34, dll.), Yang digenapi sekitar empat puluh tahun kemudian oleh orang Romawi, ketika pembubaran akhir orang Yahudi selesai.Juga harus disimpulkan bahwa Yesus tidak hanya tidak membawa “kedamaian ‘ke dunia seperti yang ia nyatakan dengan sengaja (Mat. Xxiv. Markus xiii., Lukas xxi.), Tetapi ia bahkan meramalkan kehancuran total bait suci (Mat. X 34, dll.), Yang digenapi sekitar empat puluh tahun kemudian oleh orang Romawi, ketika pembubaran akhir orang Yahudi selesai.
  4. Ahmad, yang merupakan bentuk lain dari nama Muhammad dan dari akar dan makna yang sama, yaitu, “dipuji,” selama perjalanan malamnya mengunjungi tempat suci dari kuil yang hancur, sebagaimana dinyatakan dalam Al-Quran, dan di sana dan kemudian, menurut tradisi suci yang diucapkan berulang kali oleh dirinya sendiri kepada para sahabatnya, meresmikan layanan doa dan adorasi kepada Allah di hadapan semua Nabi; dan pada saat itulah Allah “melakukan perjalanan di malam hari dari Masjid suci ke Masjid terjauh yang telah Kami berkati di sekitarnya agar Kami dapat menunjukkan kepadanya Tanda-Tanda Kami.” (Ch 17: 1 Quran) kepada Nabi Terakhir. Jika Musa dan Elias dapat muncul di hadapan jasmani di atas gunung transfigurasi,mereka dan ribuan nabi juga dapat muncul di arena bait suci di Yerusalem; dan selama “kedatangan tiba-tiba” Nabi Muhammad ke “pelipisnya” (Mal. iii. 1) Tuhan benar-benar mengisinya “dengan kemuliaan” (Hag. ii.).

Bahwa Amina, janda Abdullah, yang keduanya meninggal sebelum kedatangan Islam, harus menamai putranya yang yatim “Ahmad,” kata benda pertama dalam sejarah umat manusia, menurut keyakinan saya yang sederhana, mukjizat terbesar yang mendukung Islam. Khalifah kedua, Hazrat Omar, membangun kembali kuil, dan Masjid agung di Yerusalem tetap, dan akan tetap sampai akhir dunia, sebuah monumen abadi dari kebenaran perjanjian yang dibuat Allah dengan Abraham dan Ismail (Kej. Xv. -xvii).

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.